Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

"Dilan 1990", Jadi Magnet ABG dan Remaja 90-an

27 Januari 2018   13:55 Diperbarui: 28 Februari 2018   08:21 5039 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Iqbaal Ramadhan sebagai Dilan dan Vanesha Prescilla sebagai Milea dalam film Dilan 1990| Sumber: Tribunnews/ Nurul Hanna

Dilan 1990 sudah sejak awal tahun lalu ramai diperbincangkan netizen. Ada banyak yang pro dan kontra ketika mengetahui pemeran Dilan adalah Iqbaal CJR, juga ketika melihat video trailer-nya yang kurang meyakinkan. Namun meski demikian film Dilan 1990 tetap menjadi magnet, bukan hanya bagi kaum abege tapi juga kaum dewasa yang mencicipi era 90-an.

Film yang diangkat dari novel karya Pidi Baiq ini bercerita tentang hubungan romantis antara Dilan dan Milea dengan latar Bandung tahun 1990. Dikisahkan Milea (Vanesha Prescilla), remaja cantik enam belas tahun baru pindah ke Bandung dari Jakarta. Kehadirannya di sekolah tersebut menarik banyak perhatian remaja pria, termasuk Dilan yang dikenal badung dan menjadi panglima tempur geng motor.

Hari pertama pemutaran Dilan 1990 sudah meraup 225 ribu penonton (sumber: instagram.com/dilanku)
Hari pertama pemutaran Dilan 1990 sudah meraup 225 ribu penonton (sumber: instagram.com/dilanku)
Dilan (Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan) kemudian meluncurkan jurus-jurus rayuannya yang konyol dari memberikan ramalan, mengaku utusan kantin, dan masuk ke kelas Milea. 

Milea yang awalnya cuek dan bersikap judes kepadanya, lama-kelamaan pun penasaran dan mencari tahu lebih banyak tentang Dilan dari teman sekelasnya, Wati (Yoriko Angeline) yang juga merupakan sepupu Dilan. Hati Milea mulai mendua ketika ia mulai membandingkan antara perhatian Dilan dan kekasihnya yang ada di Jakarta, Beni (Brandon Salim). 

Sementara itu, Dilan masih aktif dengan urusan tawuran dan geng motornya, hal yang sangat dibenci oleh Milea. Apakah Milea akan memilih Dilan dan meninggalkan Beni?

Dilan si badung jatuh cinta pada si cantik Milea (sumber: instagram.com/dilanku)
Dilan si badung jatuh cinta pada si cantik Milea (sumber: instagram.com/dilanku)
Hahaha ceritanya remaja banget. Aku awalnya penasaran kenapa rencana pembuatan film ini begitu hip. Aku pun membaca novelnya dan tergelak-gelak akan rayuan gombal dari Dilan. Ia remaja yang konyol dan unik juga pintar dan badung. Mungkin itu yang menjadi daya tarik Dilan.

Ketika kawan sekantor mengajakku nonton aku pun menyanggupi, tapi kami kemudian menonton beda bioskop. Aku memilih nonton di kawasan Cijantung hari Jumat usai jam kantor. 

Di bioskop ini ada tiga studio yang memutar Dilan dan studio tempatku nonton penuh. Penontonnya kebanyakan abege. Namun banyak pula yang kira-kira seusiaku.

Anak-anak abege rame bersorak-sorak saat Dilan meluncurkan rayuannya, seperti memberi kado Milea berupa buku TTS yang sudan diisi. Alasannya, ia sayang pada Milea sehingga tidak ingin Milea capek berpikir. 

Atau ketika Dilan berkata di dalam angkot bahwa Milea itu cantik tapi ia belum mencintainya, enggak tahu kalau sore, tunggu aja. Hahaha rayuan tengil tapi memang kocak sih.

Contoh rayuan Dilan kepada Milea (sumber: Gambar milik Vindy Putri yang di-repost oleh instagram.com/dilanku)
Contoh rayuan Dilan kepada Milea (sumber: Gambar milik Vindy Putri yang di-repost oleh instagram.com/dilanku)
Karena aku sudah lewat masa remaja, menonton film ini bak nostalgia masa remaja tahun 90-an. Zaman-zaman itu memang lazim remaja perempuannya suka mengikat jaket di pinggang seperti gaya Milea. 

Namun menurutku sutradara film, Fajar Bustomi (Winter in Tokyo, Surat Kecil untuk Tuhan, From London to Bali) dan penulis naskahnya (Pidi Baiq dan Titien Wattimena) masih kurang detail dalam penggarapan latar tahun 1990. 

Zaman segitu seingatku sangat jarang remaja perempuan yang rambutnya diwarnai, sedangkan rambut Milea terlihat jelas masih diwarnai agak kecokelatan. 

Novel Olga karya Hilman yang suka dibaca Milea memang terbit tahun 1990, tapi komik Elex Media seperti Candy-candy baru terbit tahun 1991. Doraemon, Kungfu Boy, dan kawan-kawannya juga di atas tahun 1991. Kebetulan aku punya buku-buku tersebut dan masih kusimpan.

Olga memang rilis tahun 1990, tapi komik Elex setahuku baru terbit tahun 1991 ke atas (dokpri)
Olga memang rilis tahun 1990, tapi komik Elex setahuku baru terbit tahun 1991 ke atas (dokpri)
Yup minusnya agak kurang detail pengambaran Bandung tahun 1990. Sebenarnya akan lebih bagus lagi jika ada lagu-lagu khas tahun 1990, juga tren remaja masa itu, seperti bermain Nintendo dan Atari. Namun adaptasi ceritanya lumayan mirip di novelnya. Pemeran Milea, Vanesha Prescilla juga luwes, demikian juga teman-temannya, seperti Yoriko Angeline dan Zulfa Maharani Putri Rani sebagai Wati dan Rani. 

Pemeran Dilan, Iqbaal eks boyband Coboy Junior di adegan awal masih kaku, , namun lama-kelamaan ia mulai menikmati berakting dan semakin luwes. Aktor dan aktris seniornya juga turut berkontribusi membuat film Dilan makin enak ditonton, ada Happy Salma, Farhan, Teuku Rifnu Wikana, dan Ira Wibowo.

Dilan, Milea dan kawan-kawannya (sumber: instagram.com/film_dilan)
Dilan, Milea dan kawan-kawannya (sumber: instagram.com/film_dilan)
Ada yang membandingkan antara Dilan 1990 dan Dear Nathan. Mungkin karena genrenya sama, drama remaja dan tentang pria badung yang menyukai gadis ala the girl next door. 

Menurutku wajar sih dibandingkan dan sepertinya Dilan bakal lebih sukses. Hari pertamanya sama sudah 225 ribu penonton, hari kedua sudah mencapai 510 ribu, bisa jadi hari Minggu besok sudah menembus angka keramat 1 juta penonton. Penontonnya juga lebih luas bukan hanya segmen remaja, melainkan juga mereka yang mencicipi era tahun 90-an.

Film ini masih merupakan film pertama dari hubungan Milea-Dilan. Akan ada sekuelnya yang berlatar tahun 1991. Bagi yang ingin nostalgia atau senyum-senyum dengar rayuan konyol ala Dilan bisa menjadikan film ini tontonan akhir pekan. Oh ya ada penampilan spesial dari walikota Bandung, Ridwan Kamil.

Detail Film:

Judul Film : Dilan 1990

Sutradara : Fajar Bustomi, Pidi Baiq

Penulis Naskah : Pidi Baiq dan Titien Wattimena

Pemeran : Vanesha Prescilla, Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan, Brandon Salim, Giulio Parengkuan, Zulfa Maharani Putri, Debo Andryos Aryanto, Yoriko Angeline, Happy Salma, Farhan, Teuku Rifnu Wikana, dan Ira Wibowo.

Genre : Drama remaja, romantis

Produksi : Falcon Pictures

Skor : 7,5/10

Poster film Dilan (sumber: instagram.com/dilanku)
Poster film Dilan (sumber: instagram.com/dilanku)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hiburan Selengkapnya
Lihat Hiburan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan