Mohon tunggu...
Sridewanto Pinuji
Sridewanto Pinuji Mohon Tunggu... Penulis Blog

Blogger untuk topik kebencanaan dan lingkungan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tantangan Mengkomunikasikan Risiko Bencana

7 Oktober 2019   20:27 Diperbarui: 7 Oktober 2019   20:28 0 0 0 Mohon Tunggu...

Lembaga dunia PBB untuk pengurangan risiko bencana atau UN-DRR pada tahun 2015 telah menerbitkan kerangka kerja pengurangan risiko bencana atau Sendai Framework for Disaster Risk Reduction (SFDRR)

Di dalamnya terdapat empat prioritas aksi, yaitu pengetahuan risiko bencana, tata kelola risiko bencana, investasi untuk ketangguhan, kesiapsiagaan untuk respon yang lebih efektif dan membangun kembali pasca bencana yang lebih baik.

Kendati pengetahuan akan risiko bencana menjadi prioritas aksi yang pertama, komunikasi risiko bencana kepada masyarakat bisa menjadi tantangan tersendiri. Hal ini terjadi karena berbagai faktor.

Pertama, tidak ada pengetahuan sebelumnya mengenai risiko. Irina Rafliana, peneliti dari LIPI menyampaikan dalam tulisannya bahwa masyarakat Indonesia sudah mengenal istilah bencana sejak lama, hal ini terbukti dari adanya bahasa daerah untuk istilah tersebut dalam berbagai bahasa daerah.

Namun tidak ada bahasa daerah untuk istilah risiko. Masyarakat pada umumnya tabu untuk membicarakan risiko suatu bencana yang belum pasti kejadiannya. Dengan demikian, istilah risiko adalah terminologi dan pengetahuan baru bagi sebagian besar masyarakat.

Kedua, risiko bencana seringkali berhubungan dengan persoalan ilmiah/teknis. Akibatnya, banyak istilah ilmiah yang sulit dipahami, tetapi harus atau terpaksa digunakan. Kondisi ini tentu saja akan menyulitkan masyarakat awam yang tidak memahami persoalan teknis dan ilmiah, mereka akan makin sulit untuk mengerti.

Selain itu, jangkauan komunikasi mengenai risiko bencana kurang luas. Seperti bidang keilmuan lainnya, para peneliti akan menulis hasil-hasil penelitiannya dalam jurnal ilmiah yang aksesnya terbatas dan hanya dibaca sesama peneliti. Gabungan penggunaan istilah ilmiah dan jangkauan yang terbatas pada akhirnya akan mengurangi peluang masyarakat untuk semakin paham akan risiko bencana.

Ketiga, berkaitan dengan bencananya. Tiap bencana memiliki periode ulang yang berbeda, ada yang tahunan, ada pula yang terjadinya melebihi harapan hidup manusia, bahkan bisa terjadi dalam beberapa generasi. 

Selain itu, masyarakat menerima pendidikan kebencanaan yang berbeda-beda. Akibat dari kondisi ini, persepsi masyarakat terhadap bencana pun tidak sama, sehingga tanggapan mereka pada bencana pun akan berbeda-beda pula.

Keempat, bencana adalah urusan semua pihak. Namun demikian, masing-masing pihak tersebut memiliki pekerjaan rutin, anggaran terbatas, dan fokus pada pekerjaan lain. 

Pada intinya, banyak persoalan lain yang dihadapi oleh para pihak dan harus diselesaikan sesegera mungkin. Akibat dari kondisi ini, maka lagi-lagi persoalan komunikasi risiko bencana dan peningkatan pengetahuan akan risiko bencana kurang mendapatkan dukungan.

Demikianlah setidaknya empat kondisi yang menyebabkan komunikasi risiko bencana sulit untuk dilakukan. Sekalinya dilakukan justru bisa membahayakan peran atau posisi ilmuwan itu sendiri. Padahal, tanpa mengetahui risiko bencana, berbagai dampaknya akan sangat merugikan masyarakat yang tinggal di lokasi rawan bencana.

Pertama, tanpa memiliki pengetahuan akan risiko bencana, maka pemahaman masyarakat pun akan kurang. Selanjutnya, mengikuti mata rantai empat prioritas aksi SFDRR, maka masyarakat tidak mampu mengelola risiko bencana tersebut dengan baik. 

Jika hal ini terjadi, maka kecil kemungkinannya masyarakat akan melakukan investasi untuk upaya pengurangan risiko bencana. Selanjutnya, upaya kesiapsiagaan pun menjadi diabaikan dan tidak mendapat perhatian.

Kedua, karena pemahaman masyarakat akan risiko bencana berbeda, maka respon mereka terhadap informasi risiko bencana pun berbeda. Negatifnya, masyarakat memandang informasi risiko bencana sebagai ancaman dan melaporkan ilmuwan yang menyampaikan informasi risiko bencana tersebut kepada pihak berwajib. 

Positifnya, masyarakat menyikapi informasi risiko bencana sebagai peluang untuk melakukan investasi dan kesiapsiagaan. Kedua pandangan masyarakat yang bertolak belakang tersebut pada ujungnya tidak akan menjadikan pengetahuan risiko bencana sebagai sikap dan perilaku, karena justru saling melemahkan.

Ketiga, kurangnya dukungan komunikasi risiko bencana dari semua pihak menyebabkan beberapa efek, yaitu, tidak dipertimbangkannya risiko dalam kegiatan rutin. Selain itu, para pihak pun terjebak pada rutinitas tanpa menyadari risiko bencana yang sewaktu-waktu dapat menjadi bencana. Kesadaran itu terbit saat semua sudah terlambat untuk berbuat sesuatu.

Keempat, tanpa ada sarana penyebarluasan informasi risiko bencana yang mudah dipahami masyarakat, maka jangkauan penyebarluasan informasi risiko bencana pun akan terbatas.

Akhirnya, berbagai tantangan dalam komunikasi risiko bencana akan menyebabkan kondisi yang sama (quo vadis), sehingga setiap kali terjadi bencana korban akan terus berjatuhan dan kerugian akibat bencana pun akan terus terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2