Mohon tunggu...
Devina Veda Avissa
Devina Veda Avissa Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Airlangga

Belajar Ilmu Kesehatan Masyarakat dan menyukai segala bentuk seni.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe

LGBTQ+ Bukan Penyakit Gangguan Kejiwaan

30 Juni 2022   17:09 Diperbarui: 30 Juni 2022   17:12 53 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lyfe. Sumber ilustrasi: FREEPIK/8photo

Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Queer atau biasa disingkat LGBTQ+ telah menjadi topik hangat di Indonesia akhir-akhir ini. Pasalnya, beredar banyak opini di media sosial yang menganggap bahwa LGBTQ+ merupakan penyakit gangguan kejiwaan

Sejak dahulu, isu ini memang sensitif, terlebih lagi jika dilihat dari kacamata budaya dan agama, kerap kali kaum ini dinilai menyimpang, tak sesuai kaidah, dan tidak normal. 

Dengan adanya opini tersebut, banyak kelompok masyarakat yang turut memberikan opini, baik mendukung ataupun menentang. Pihak yang menolak opini tersebut memberikan argumen bahwa homoseksualitas adalah preferensi dan bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM).

Akan tetapi, bila diselidiki secara komprehensif dan menilik dari sudut kesehatan, apakah benar homoseksualitas dan kaum LGBTQ+ merupakan gangguan kejiwaan?

Pada konferensi pers tentang HIV/AIDS, Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan India, Ghulam Nabi Azad, menyatakan bahwa "homoseksualitas adalah adalah penyakit yang datang dari negara lain". 

Menanggapi pernyataan kontroversial tersebut, The World Association of Sexual Health (WAS), menyatakan dengan tegas bahwa homoseksualitas ataupun LGBT bukanlah penyakit ataupun gangguan kejiwaan. 

Dalam dunia medis, ilmu psikologi dan kedokteran, terdapat sebuah publikasi yang diterbitkan secara langsung oleh American Psychiatric Association (APA), yaitu Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder (DSM). 

Publikasi ini kerap dijadikan sumber untuk mendiagnosa penyakit kejiwaan oleh psikiater dan psikolog karena isinya yang akurat. DSM telah mengeluarkan beberapa edisi, dimana pada buku edisi ke-3, dinyatakan dengan jelas bahwa LGBT bukan penyakit mental. 

Meski sempat terdaftar sebagai penyakit, pada tahun 1974, APA telah menghapus homoseksual dari salah satu gangguan jiwa. Tak hanya DSM, publikasi yang dibuat oleh WHO, International Classification of Diseases (ICD) pada tahun 1990 juga menghapus homoseksual sebagai penyakit gangguan kejiwaan. Melalui DSM dan ICD, LGBTQ+ dianggap perilaku yang alamiah dan normal.

Ahli Neurologi, dr. Ryu Hasan juga menyetujui bahwa lesbian, gay, dan biseksual bukanlah penyakit gangguan kejiwan. Beliau mengungkapkan apabila orang-orang dengan orientasi seksual tersebut merasa tidak nyaman, baru dapat dikatakan gangguan dan boleh dilakukan terapi. 

Jadi, apabila terdapat kaum LGBTQ+ yang merasa tidak nyaman dengan seksualitasnya, ahli kesehatan akan melakukan terapi yang berfokus pada emosi, perasaan dan penanganan kejiwaannya, bukan untuk 'menyembuhkan' preferensi seksualnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan