Mohon tunggu...
Deva Yohana
Deva Yohana Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa Bahasa dan Sastra Arab di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Pecinta buku, sastra dan bahasa

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Merayakan 5 Tahun Menjadi Relawan

15 Agustus 2023   20:16 Diperbarui: 15 Agustus 2023   20:27 117
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Menjadi relawan pengajar pada acara Denai Aksara yang diadakan oleh Teruntuk Project (sumber: Dokumentasi Pribadi)

Agustus bisa dibilang sangat istimewa bagi saya. Selain merupakan bulan kelahiran, di bulan ini juga untuk pertama kalinya saya terjun di komunitas sebagai relawan. Tepatnya pada Agustus 2018, terhitung lima tahun yang lalu.

Ya, tahun 2023 ini saya merayakan lima tahun kiprah saya menjadi relawan. Kenapa saya begitu bangga, padahal ini pekerjaan sukarela?

Memang, tidak sedikit orang, bahkan orang terdekat saya, yang bilang pekerjaan kerelawanan hanya membuang waktu dan tenaga. Kok mau-maunya sudah memeras pikiran dan tenaga tapi nggak dibayar dengan uang.

Saya malah berpikir sebaliknya. Fokus saya bukan sekadar mendapatkan uang atau tidak dari pekerjaan ini, tetapi saya ingin mengembangkan diri dalam berbagai aspek dan yang paling penting adalah saya menjadi lebih mengenal diri saya sendiri.

Lalu,  apa saja yang saya dapatkan sepanjang lima tahun menjadi relawan dan kenapa saya merasa sangat bangga?

Mengenali Tiga Kekurangan Terbesar

Sebagai manusia, tidak bisa dipungkiri saya memiliki banyak kekurangan. Akan tetapi, ketika pertama kalinya bergabung di komunitas menjadi relawan, saya menyadari tiga kekurangan terbesar saya.

Pertama, saya merasa takut berkenalan dan bersosialisasi dengan orang baru. Kedua, saya kurang lancar dalam berkomunikasi secara verbal. Ketiga, saya memiliki citra diri yang buruk.

Saya bertanya-tanya, apabila saya serius untuk terjun di komunitas dan menjadi relawan, apakah masih relevan untuk mempertahankan kekurangan-kekurangan tersebut? Jawabannya, tentu saja, tidak.

Butuh waktu yang sangat lama untuk bisa sedikit demi sedikit dapat mengatasinya, bahkan sampai sekarang saya masih memperjuangkannya.

Belajar Mengelola Insecure

Saya adalah orang yang tidak percaya insecure bisa dihilangkan. Berada di lingkungan baru selalu saja membuat saya merasa insecure karena berbagai alasan, apalagi jika memasuki komunitas baru yang ikatan 'circle' anggota di dalamnya sangat kuat dan memiliki background yang berbeda dengan saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun