Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Lima Langkah Hentikan Quiet Quitting

8 September 2022   08:12 Diperbarui: 8 September 2022   08:26 176 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Bisakah HR menghentikan secara diam-diam?

Ya, Anda dapat mengekang tren berdasarkan pola pikir: Saya ingin menjaga diri sendiri dan mendapatkan kembali kendali atas kesehatan mental dan fisik saya dengan menetapkan batasan yang sehat di tempat kerja, mengetahui bahwa waktu saya berharga. Pendapat ada di mana-mana tentang masalah ini. 

Beberapa orang berpikir, "Benar sekali, kita tidak harus bekerja terlalu keras untuk mengorbankan hidup kita!" Beberapa orang berpikir masuk akal untuk secara sengaja menciptakan ruang antara pekerjaan dan kehidupan. Yang lain berpikir Berhenti dengan Tenang adalah bunuh diri karier.

Namun, lebih dari 40% karyawan sedang mempertimbangkan perubahan pekerjaan, menurut penelitian dari McKinsey. Pasangkan itu dengan Quiet Quitters -- yang cenderung tidak terlibat di tempat kerja mereka dan lebih cenderung untuk tetap berada dalam batas-batas deskripsi pekerjaan mereka -- dan organisasi kemungkinan akan mengalami kesulitan mencapai tujuan.

Hampir semua bentuk berhenti berputar di sekitar keterlibatan -- jadi Berhenti dengan Tenang bukanlah hal baru bagi profesional HR seperti Anda. Tetapi Anda ingin menghentikan segala jenisnya, terutama sekarang karena banyak perusahaan baru saja bangkit kembali dari Pengunduran Diri mereka.

"Pekerjaan bukan hanya tempat tetapi harus menjadi sumber pemenuhan hubungan dan komunitas di mana karyawan merasa terhubung," kata Niamh Graham, SVP Global Human Experience di Workhuman. "Itu harus menambah kebahagiaan mereka dan memberikan makna pada hidup mereka, membuat mereka merasa menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar, sesuatu yang lebih baik dan penuh kepositifan."

Jadi, manajer SDM dan lini depan ingin melakukan upaya sekarang untuk tetap berada di depan Berhenti Diam (atau Berhenti dengan Keras atau berhenti setiap hari). Berikut adalah lima cara untuk membuat karyawan tetap terlibat -- atau membangun kembali keterlibatan yang mungkin hilang dalam Perombakan Besar.

Ketahui siapa yang Berhenti dengan Tenang
Sementara karyawan mana pun dapat menjadi tidak terlibat di tempat kerja -- dan kecewa dengan hal-hal yang pertama kali menarik mereka ke majikan mereka -- beberapa karyawan lebih cenderung berhenti secara diam-diam. Ini adalah pekerja Anda yang lebih muda.

Hampir 55% karyawan yang lahir setelah 1989 tidak terlibat, menurut penelitian Gallup. Mereka muncul untuk bekerja dan melakukan yang minimum, yang merupakan inti dari Quiet Quitting. Dan karyawan yang berusia 18-34 tahun lebih cenderung merasa kelelahan daripada karyawan lainnya, menurut Laporan Talkspace/The Harris Poll Employee Stress Check 2022.

"Temuan ini mengkristalkan apa yang telah lama kami ketahui benar: organisasi yang sukses dan kesehatan karyawan terkait erat. Pengusaha harus memperhatikan dan melakukan investasi yang berarti dalam kesejahteraan jangka panjang karyawan mereka. 

Tempat kerja mereka bergantung padanya," kata Dr. Varun Choudhary, MD, MA, DFAPA, Chief Medical Officer Talkspace. Mengawasi dan mendengarkan perjuangan stres pekerja yang lebih muda. Latih manajer lini depan tentang tanda-tanda stres abnormal dan cara membantu karyawan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan