Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Bias Rasial Rekrutmen di Amerika

2 September 2022   08:21 Diperbarui: 2 September 2022   08:29 116 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Keputusan bijak ini menyoroti seberapa besar kebebasan yang dimiliki perusahaan untuk menetapkan persyaratan pekerjaan -- dan memilih kandidat terbaik untuk posisi tertentu. Dalam kasus ini, pelamar kulit hitam melihat universitas tidak mempekerjakannya karena bias rasial. Pengadilan banding federal tidak setuju. Manajer mungkin dapat membuat daftar kualitas yang mereka cari dalam kandidat yang ideal. Tetapi kemungkinan besar belum menerima tingkat pelatihan yang sama dengan profesional SDM dalam menghindari jebakan hukum selama proses perekrutan. Oleh karena itu, penting bagi HR untuk terlibat dalam proses wawancara, antara lain:

  • Membuat deskripsi pekerjaan terperinci yang menguraikan keterampilan dan pengalaman yang dibutuhkan
  • Menjadi jelas tentang apa --- jika ada --- pengalaman tidak langsung yang dapat diterima, dan
  • Menghadirkan kesadaran akan undang-undang dan peraturan ketenagakerjaan yang berlaku.
  • Mengambil langkah-langkah ini membantu universitas berhasil mempertahankan keputusan perekrutannya di pengadilan.

SDM, tim supervisor untuk menangani proses wawancara

Pada tahun 2018, departemen atletik Universitas Amerika memulai pencarian pelatih baru untuk tim sepak bola putra. Untuk memulai proses wawancara, sumber daya manusia dan supervisor tim membuat deskripsi pekerjaan untuk posisi tersebut dan kemudian mempostingnya di situs web internal dan eksternal. Sekitar 100 kandidat melamar pekerjaan itu.

Supervisor melakukan tinjauan awal aplikasi, dan komite seleksi bertemu untuk membahas pelamar mana yang akan dipilih untuk wawancara penyaringan awal. Setelah melakukan delapan wawancara penyaringan awal, panitia menindaklanjuti dengan lima pelamar melalui Skype. Dua dari lima kandidat tersebut dipilih untuk maju dalam proses dan diwawancarai secara langsung. Panitia kemudian bertemu untuk membahas dua finalis dan akhirnya memutuskan untuk mengambil satu. Kandidat yang dipilih adalah seorang pria kulit putih dengan sekitar 20 tahun pengalaman kepelatihan perguruan tinggi di tiga universitas yang berbeda.

Pemohon kulit hitam menuduh bias rasial

David Nakhid -- yang "mengidentifikasi sebagai pria kulit hitam dan bukan warga negara AS" -- adalah salah satu kandidat yang tidak dipilih untuk wawancara, meskipun latar belakangnya adalah mantan pemain dan pelatih sepak bola profesional. Nakhid menggugat, menuduh universitas gagal mempekerjakannya karena ras dan asal negaranya yang melanggar Pasal VII dan Bagian 1981. Universitas mengajukan mosi untuk penilaian ringkasan. Ketika pengadilan mengabulkan mosi tersebut, Nakhid mengajukan banding ke D.C. Circuit.

Apakah itu diskriminasi?

Saat menganalisis klaim diskriminasi berdasarkan Pasal VII dan Bagian 1981, pengadilan mengandalkan kerangka kerja pengalihan beban yang ditetapkan oleh keputusan Mahkamah Agung AS dalam McDonnell Douglas Corp. v. Green. Di bawah kerangka itu, D.C. Circuit menjelaskan, ketika seorang majikan yang digugat karena diskriminasi menyatakan alasan yang "sah, tidak diskriminatif" untuk keputusannya, maka beban beralih kembali ke penggugat, yang harus menunjukkan bahwa alasan yang diajukan adalah dalih untuk bias. Di sini, universitas mengatakan bahwa Nakhid tidak dipilih untuk wawancara karena "kurangnya pengalaman melatih di perguruan tinggi."

Yang penting, sekolah mencari kandidat dengan setidaknya lima tahun "pengalaman yang relevan" yang " menunjukkan pengetahuan dan keberhasilan dalam pembinaan di tingkat perguruan tinggi atau profesional" dan memiliki " kemampuan untuk bekerja dengan sukses dengan mahasiswa laki-laki" sebagaimana diuraikan dalam deskripsi pekerjaan. Karena pemberi kerja menyatakan alasan yang tidak diskriminatif untuk keputusannya, Nakhid harus menunjukkan alasan yang diajukan adalah dalih untuk bias rasial. Nakhid menuduh alasan sekolah adalah dalih untuk bias rasial karena dia memiliki pengalaman pelatihan pro yang sesuai dengan kebutuhan. Pengadilan tidak setuju. Deskripsi pekerjaan mencantumkan "pengalaman khusus olahraga perguruan tinggi," seperti kemampuan untuk bekerja "dalam NCAA" dan kemampuan untuk bekerja "dengan sukses dengan atlet mahasiswa laki-laki."

Selanjutnya, dia menegaskan bahwa "lebih dari memenuhi syarat daripada kandidat yang dipilih" karena ada "perbedaan siang dan malam antara sepak bola perguruan tinggi AS dan sepak bola profesional Eropa."

Menyebut argumen Nakhid "salah tempat," pengadilan mencatat bahwa kandidat yang dipilih memiliki "pengalaman pembinaan perguruan tinggi yang luas" sementara dia "tidak memilikinya." Selain itu, kata pengadilan, masalahnya di sini bukanlah apakah dia "berkualifikasi secara objektif."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan