Mohon tunggu...
Devan Muhammad
Devan Muhammad Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

pengiring opini kearah lebih baik

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Air Saat Ini Tak Seindah Air Dulu

18 Juli 2021   20:00 Diperbarui: 18 Juli 2021   20:26 39 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Air Saat Ini Tak Seindah Air Dulu
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

"Dimana air mengalir sampai jauh", seperti slogan suatu merk pipa yang sudah tidak asing terdengar, begitulah air yang sudah melakukan suatu perjalan panjang untuk memenuhi kebutuhan insan yang tengah dahaga mendambakan hadirnya telaga. 

Suatu komponen yang sangat penting bagi semua makhluk di bumi ini, yang mana ketidakhadirannya akan sangat terasa walau hanya sebentar saja. Karena strukturnya yang halus dan bening bisa membuat yang tadinya lemah menjadi kuat dan dapat merubah hawa yang tidak mengenakan menjadi menyejukan.

Namun air saat ini tak seindah dan seelok dahulu, hal ini disebabkan oleh makhluk yang memiliki akal namun tak berakal, punya hati tapi enggan berperasaaan sehingga air hanya sekedar mampir di setiap tegukan orang yang meminumnya tanpa bisa menyentuhnya lebih mendalam. 

Padahal ada untaian yang sangat indah dalam perkataan seorang bijak terdahulu, ialah "pemberian terbaik adalah air yang engkau beri kepada saudaramu" layaknya fungsi air yang dapat menyambung kehidupan makhluk yang bernyawa.

Maka sungguh pantaslah jika ada seorang diangkat menjadi mulia di sisi pencipta-Nya. Karena perannya dalam memberi air kepada seekor makhluk yang tak berdaya dengan penuh keikhlasan dan kasih saying. 

Kita juga bisa melihat dan berkaca pada kisah terdahulu, dimana ada seorang tampan dan dermawan yang mampu menyelamatkan suatu negeri yang tandus, dengan membeli sebuah mata air dari seorang kikir dan tamak. Lihatlah bagaimana jika air berada pada seorang yang tepat maka ia dapat berubah menjadi suatu yang indah dan menakjubkan.

Layaknya negeri surga bagi para musafir, yang mana air-air ditampung dalam bangunan marmer agar air terjaga dan senantiasa sejuk. Diatas air tersebut juga ada bangunan untuk anak anak membaca dan menghafal kalamullah, maka orang orang yang singgah mendapatkan dua kesejukan sekaligus yaitu, sejuknya air di tenggorokan dan sejuknya hati dengan Al-Quran.

Maka keberkahan air itu mampu menciptakan generasi terbaik di zamannya, serta sampai saat ini air tersebut masih terus mengalir dan memberikan kesejukan setiap insan yang hadir maupun menetap.

Namun sangat disayangkan konsep tersebut sudah hilang di zaman yang katanya modern, penuh kemajuan, kecerdasan, dan tekhnologi ini. Kecerdasan saat ini adalah kecerdasan yang merusak, dikarenakan kehadiranya tidak berbarengan dengan kemampuan untuk mengontrol nafsu. 

Sehingga banyak terjadinya kerusakan ekosistem mulai dari udara, tanah, dan air. Itulah yang terjadi jika kecerdasan tidak berlandaskan keimanan dan tanpa mengontrol hawa nafsu.

Kecerdasan saat ini malah berbuah ketidakjelasan bagi umat islam, karena berperan mengubah sesuatu yang jelas menjadi rancu. Bagaikan benang kusut yang tak tau ujungnya, layaknya perkawinan silang antara babi dengan kambing yang memunculkan pertanyaan “apakah ini halal atau haram?”. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan