Mohon tunggu...
Desy Pangapuli
Desy Pangapuli Mohon Tunggu... Be grateful and cheerful

Penulis lepas yang suka berpetualang

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Untung Bisa Jadi Buntung

21 Januari 2021   02:31 Diperbarui: 21 Januari 2021   02:38 104 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Untung Bisa Jadi Buntung
bisnismuda.id

Ehhhmmm....berbisnis dengan teman atau mungkin keluarga memang menarik.  Tetapi, kalau untukku lebih banyak ngeri-ngeri sedapnya, karena kalau untung everybody happy.  Nah, bagaimana dengan kalau buntung, apa tidak creppy?  Apalagi, ada pepatah mengatakan rupiah tidak kenal saudara!  Kebayang dong, apalagi teman?  Nah, disinilah yang ngerinya menurutku.

Pengalaman pribadi, pernah mencoba berbisnis dengan teman.  Sebenarnya sih tidak murni bisnis, karena ini menyangkut kegiatan amal galang dana.  Bukan hanya sekali, tetapi beberapa kali aku meminta bantuan temanku ini yang memang memiliki usaha konveksi. 

Persahabatan kami sudah hitungan belasan tahun.  Ini yang membuatku memberanikan diri mencoba dagang dengan meminjam barangnya.  Heheh...gokil, dagang tanpa modal memang, karena temanku kebangetan baik dan percaya saja denganku.

Campur beberapa baju model baru dan lama diberikan begitu saja, tanpa jaminan uang sepeserpun!  Segambreng pakaian yang dikemas rapi dalam plastik terpisah, beserta daftar harganya diberikan ke aku tanpa dibatasi waktu kapan harus dikembalikan!  Pesannya, "terserah mau dijual berapa.  Pokokek dari aku harganya seperti di daftar.  Nanti balikan sesuai harga aku wae."  Heheh...dan itu murmer alias murah meriah!

Singkat cerita, berdaganglah aku untuk menggalang dana.  Tidak ada masalah, semua berjalan lancar.  Modal dagang diberikan sesuai hak temanku, dan selisih keuntungan dagang menjadi bagian dari penggalangan dana.  Tidak hanya sekali, tetapi beberapa kali kami bekerja sama, dan tidak selalu untuk galang dana.  

Beberapa kesempatan temanku ini juga mengizinkanku meminjam dagangannya untuk modal dagang kerabatku.  Kembali gokil, tidak perlu menaruh uang jaminan apapun, dan tidak ada batasan waktu!

Tetapi, cerita berbeda ketika aku mencoba berbisnis dengan teman lainnya.  Nah, kebetulan, aku memang suka banget dengan segala hal yang beraroma etnik, karena yah memang doyan jalan-jalan juga sih.  Lalu seorang teman di luar negeri mengajak usaha kecil-kecilan bisnis kerajinan unik Indonesia tetapi untuk periode yang singkat, untuk suatu even di Dubai.

Pucuk dicinta, ulam pun tiba!  Aku mencoba bekerjasama dengan seorang teman lainnya di provinsi berbeda.  Menanyakan di daerahnya ada kerajinan unik apa saja, tolong difoto dan harganya berapa.  Heheh...maaf, bisnis dinyatakan layu sebelum berkembang!  Kenapa begitu?

Lha iyalah...karena temanku ini yang sebenarnya teman baik, sudah memberikan harga selangit dari dirinya!  Lalu mulai ribut membicarakan keuntungan, dan bla..bla...lainnya yang bikin aku mules duluan!  Barang yang dicarinya itupun bukan dari pengrajin langsung.  Jadi kebayang dong berapa kenaikan harganya.   Padahal, yang aku harapkan temanku ini mencari lewat pengrajin, dan jangan mikir untung diri sendiri dulu!  Keuntungan itu nantinya dibagi 2, aku dan dia setelah dipotong berbagai biaya tentunya.

Situasi mulai gerah, menurutnya aku bisa saja bermain.  Toh yang meminta dari luar itu temanku yang dia tidak kenal.  Heheh...kocak, sudah terbaca!  Bagaimana bisnis bisa dijalankan jika dia tidak percaya dengan aku?  Logikanya, aku bisa saja mencari barang sendiri dengan caraku sendiri.  Tetapi, karena hubungan pertemanan, aku pikir kita bisa kerjasama.  Ternyata, justru kebalikannya!  Singkat cerita, aku memutuskan tidak jadi bekerjasama dengan temanku ini, dan memilih untuk jalan sendiri ketika itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x