Mohon tunggu...
carolina destika
carolina destika Mohon Tunggu... Lainnya - menulis sepanjang hari

komitmen untuk senantiasa memperbaiki diri

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Separuh Jiwa Yang Telah Pergi

9 Desember 2021   17:42 Diperbarui: 9 Desember 2021   17:47 86 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Suamiku baru saja meninggal  tiga hari yang lalu di sebuah rumah sakit. Entah kenapa pagi itu tiba-tiba aku ingin datang ke rumah sakit itu.  Meski hujan rintik-rintik aku mengeluarkan motor matic dan mulai melaju.  Aku mengenakan baju terakhir yang kupakai ketika pergi bersamanya sebelum ia sakit.

Gamis ungu dengan motif bunga berwarna merah dipadu dengan  jilbab polos segi empat  berwarna putih tulang. Karena hujan tidak terlalu deras, aku hanya mengenakan jaket tipis yang panjangnya sampai kebetis.

Sesampai di rumah sakit, aku menuju sebuah kursi panjang yang biasa dipakai untuk duduk para pasien rawat inap melepas kejenuhan. Biasanya saat akhir masa pemulihan ketika hampir mendekati diperbolehkan pulang.

Kursi itu berada di sebuah taman bunga, terletak di tengah rumah sakit.  Terdapat saung yang terbuat dari kayu, di bagian pinggir diletakkan sarang burung yang sangat besar, hampir setinggi saung. Terdapat banyak burung yang beterbangan. Burung dalam sangkar itu dapat terbang menggerakkan sayapnya tidak bisa bebas.

Berbagai macam tanaman sangat indah dipandang mata, hijaunya mendamaikan hati. Di taman itu tumbuh tanaman dengan dedaun aneka warna, ada juga tanaman bunga warna warni yang harum dengan kupu-kupu beterbangan disekelilingnya.  Namun seluarbiasa  indah  taman itu, tidak ada yang mau berlama-lama disitu. Selalunya bila telah dinyatakan sehat, lebih memilih segera pulang.

Tiba-tiba seseorang menghampiri dan duduk di sebelahku. Seseorang yang sangat kukenal, aroma tubuhnya dan caranya menyapaku sangat tidak asing. Ketika kutolehkan wajah, aku melihat senyumnya yang khas dengan pandangan mata lembut.  Berdebar langsung dadaku melihatnya, bahagia membuncah di dada mengalirkan rindu yang menggunung. Sejak menikah kami selalu bersama, tidak ketemu selama tiga hari saja serasa bertahun-tahun.

“Mas, darimana saja ?,  aku menunggumu disini sejak tadi,” kataku setengah berteriak sambil membelalakkan mata.

Saking bahagianya aku melompat-lompat lalu memeluknya dengan erat. Sepertinya tak ingin kulepaskan selamanya.

“Aku tak ingin kehilanganmu Mas, jangan pergi ya,” kataku mengucurkan air mata. Bahagianya seperti mendapatkan barang kesayangan yang telah hilang lalu tiba-tiba ia kembali.

Mas Ari membalas pelukan, mengelus punggungku dengan lembut  dan  melempar senyuman. Tanpa sepatah kata, ia mengajakku kearah parkiran mobil. Ia membuka pintu sebuah mobil sedan berwarna merah metallic yang belum pernah kulihat.

“Mobilnya baru ya Mas,” seruku heran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan