Mohon tunggu...
DESSY RAHMAWATI
DESSY RAHMAWATI Mohon Tunggu... Guru - Guru

Guru

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Experiental Learning Theory (David Allen Kolb)

10 Desember 2021   09:26 Diperbarui: 10 Desember 2021   09:41 147 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth


David Kolb seorang teoretikus pendidikan dan juga filsuf yang beraliran humanistik. Kolb menekankan teorinya pada pemikiran John Dewey, Jean Piaget, dan Kurt Lewin tentang pengalaman belajar paradigma. Menurut Nilson (2010) Kolb menggambarkan proses belajar bermakna sebagai rangkaian peristiwa yang mengintegrasikan fungsi merasakan, mempersepsi, berpikir dan bertindak. Tahun 1980an Kolb mengembangkan teori yang disebut sebagai Experiental Learning Theory (ELT). Kolb menjelaskan teorinya ke dalam learning Cycle dengan 4 bagian dalam siklus. Menurut Nilson (2010) siklus pembelajaran Kolb sebagai berikut:

1. Concrete Experience (emotions) yang ditandai dengan lebih mengandalkan perasaan daripada berpikir untuk memecahkan masalah

2. Reflective observation (watching) yaitu kesamaan yang ditandai dengan pemikiran intuitif tetapi diterapkan untuk mengamati dan memahami situasi, bukan memecahkan dan memanipulasinya

3. Abstrack Conceptualization (thinking) yaitu ketergantungan pada pemikiran logis dan penalaran konseptual

4. Active Experimentazion (doing) yaitu diarahkan pada pemikiran praktis dan rasional.

Setiap guru tentunya pernah, bahkan sering melakukan model Kolbs dalam pembelajarannya. Namun yang sering didapati adalah guru-guru tidak menyadarinya sehingga teori ini tidak teraplikasikan dengan maksimal.

Pembelajaran Science and Math  memang sering menggunakan teori ini agar membantu siswa lebih memahami dan belajar dengan baik. Sederhana dan mudah untuk diaplikasikan teori Kolb dalam pembelajaran berharap agar hasil belajar lebih maksimal.

Mungkin sebagian kita sering mendengar kata 'pembelajaran sepanjang hayat, pembelajaran bermakna', namun pertanyaan besarnya apakah mungkin dilakukan di kelas kita?

Sangat bisa jika ada keinginan dari guru untuk membawa siswanya belajar yang bermakna.

Pembelajaran bukan hanya mengingat fakta-fakta, walaupun mengingat fakta menjadi penting untuk membantunya memahami dan menganalisis masalah. Kolb sangat baik memandang siswa di kelas sebagai pribadi yang utuh, Kolb memahami bahwa siswa memiliki perasaan dan emosi ketika belajar. Siswa bukan hanya objek penerima materi dan menampung semua informasi yang diberikan. Siswa membutuhkan ketertarikan, bisa melibatkan perasaannya dalam belajar. Siswa yang belajar di kelas bukan hanya bertujuan mencapai hasil akhir 'nilai yang baik, ujian yang memuaskan. Pembelajaran di kelas dipandang sebagai proses yang holistik. Kolb memahami bahwa proses sangat penting dalam pembelajaran. Ada seseorang mengatakan 'proses tidak akan menghianati hasil' sangat benar bagi saya seorang guru.

Teori Kolb juga mengajarkan kepada kita tentang karakter yang baik dalam proses pembelajaran. Pembelajaran di Indonesia pada zaman dulu mungkin menjadi sorotan bagi kita semua, siswa berlomba-lomba untuk mendapatkan nilai ujian nasional yang baik, nilai UN menjadi standar masuk sekolah. Hal ini menunjukkan kepada kita seolah-olah proses pembelajaran selama 3 tahun tidak ada artinya ketika siswa gagal dalam ujian. Banyak faktor yang tidak terduga menjadi hambatan bagi siswa ketika mengerjakan ujian nasional. Namun, tahun berlalu dan perubahan baik terjadi di Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan