Mohon tunggu...
Desy Hani
Desy Hani Mohon Tunggu... Lainnya - Hi happy reading

Practice makes perfect

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Waspadai "Hurry Sickness", Ketika Sikap Terburu-Buru Telah Merajai Diri

1 Desember 2021   14:16 Diperbarui: 1 Desember 2021   19:30 1061 56 14
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Hurry sickness, pola perilaku yang mengakibatkan kita merasa terburu-buru.| Sumber: Freepik via parapuan.co

Hurry Sickness, dua kata yang berkaitan dengan situasi yang menyebabkan seorang individu berada pada lingkaran yang terburu-buru. Di mana dirinya ingin menuntaskan semuanya secepat mungkin. Baikkah sikap demikian dibiarkan terus menerus hingga merajai diri? 

Setiap individu di dalam lingkup dunia kerja, pastinya akan mengemban yang namanya tanggung jawab. 

Setiap tanggung jawab yang akan diambil juga disesuaikan dengan job description masing-masing individu di setiap bagiannya.

Di mana antara satu department dengan department yang lain dalam lingkup dunia kerja akan saling berkesinambungan. 

Menciptakan satu tim yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Semua pekerjaan yang dilakukan juga disesuaikan dengan jadwal yang telah ditentukan sebelumnya.

Seperti halnya kapan tenggat waktu penutupan laporan, kapan closing tagihan sebelum diserahkan ke bagian selanjutnya, serta laporan apa saja yang harus disiapkan setiap akhir bulannya. 

Dengan demikian, kamu sendiri akan lebih memahami mana prioritas yang kamu utamakan. Untuk menyelesaikan satu persatu job description yang sudah menjadi tanggung jawabmu. 

Namun apa jadinya, bila waktu yang kamu miliki selalu berada pada lingkaran yang tidak stabil, alias kamu sendiri selalu saja menyelesaikan berbagai macam tugas dalam satu waktu.

Sepertinya halnya seluruh laporan, seluruh tagihan yang masuk selalu saja kamu selesaikan menjelang deadline.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan