Mohon tunggu...
Dery Prasetyo
Dery Prasetyo Mohon Tunggu... Guru - Guru

Guru matematika di SMAN 3 Batam

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pemanfaatan Fitur Breakout Rooms pada Zoom Meeting untuk Diskusi Kelompok dengan Model Pembelajaran Problem Based Learning

16 Oktober 2021   11:06 Diperbarui: 16 Oktober 2021   11:42 237 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar 1. Kegiatan diskusi didalam breakout rooms (Dokpri)

Pada masa pendemi seperti sekarang ini, kegiatan pembelajaran harus dilakukan dengan moda daring (online). Pembelajaran moda daring dapat dilakukan dengan 2 metode yaitu secara Asynchronous Learning dan Synchronous Learning. Pembelajaran dengan metode Asynchronous Learning  memerlukan aplikasi Learning Management System (LMS) seperti Google Classroom, Microsoft Teams, Schoology, dll. 

Aplikasi tersebut mempunyai beberapa fitur yang dapat mendukung pelakasaan pembelajaran secara Asynchronous seperti berbagi materi, berbagi tugas, berbagi video dll. Pembelajaran dengan metode Synchronous menggunakan aplikasi virtual meeting seperti zoom meeting, google meet, webex, dll. Aplikasi di atas mempunyai keunggulan dan kelemahan masing-masing.

Pada artikel kali ini, penulis akan membahas salah fitur yang terdapat pada zoom meeting. Seperti aplikasi virtual meeting yang lain, zoom meeting dapat digunakan sebagai sarana dalam pembelajaran daring secara synchronous. Zoom meeting mempunyai berbagai fitur seperti chat, berbagi layar (share screen), annotate dll. Zoom meeting mempunyai beberapa kategori akun mulai dari yang gratis (basic) sampai berbayar (lisenced). 

Pada zoom meeting dengan versi berbayar (lisenced) pengguna akan mendapat fitur-fitur tambahan seperti polling, breakout rooms, live youtube dll. Penulis akan membahas salah satu fitur yang sangat bermaanfaat dalam kegiatan diskusi. Fitur tersebut adalah fitur breakout rooms.

Breakout rooms adalah fitur pada zoom meeting yang memungkinkan pengguna untuk membagi ruang meeting menjadi beberapa ruang meeting (breakout rooms). Disini guru dapat membagi peserta didik ke dalam kelompok-kelompok kecil untuk berdiskusi di dalam breakout rooms

Di dalam breakout rooms pengguna/guru dapat berpindah-pindah antar breakout rooms. Dalam hal tersebut, guru dapat memberikan pengarahan dan pembimbingan secara berkelompok di breakout rooms masing-masing.

Kaitannya dengan model pembelajaran Problem Based Learning (PBL), fitur breakout rooms sangat bermanfaat untuk menjalankan sintaks-sintaks pada model pembelajaran ini. Model pembelajaran Problem Based Learning (PBL) mempunyai sintaks-sintaks sebagai berikut:

  1. Orientasi peserta didik pada permasalahan
  2. Mengorganisasikan peserta didik
  3. Membimbing penyelidikan individu/kelompok
  4. Menyajikan hasil karya/presentasi
  5. Analisis dan evaluasi

Penggunaan fitur breakout rooms aplikasi zoom meeting pada pembelajaran dengan model Problem Based Learning (PBL) sangatlah penting. Guru dapat memulai pembelajaran secara klasikal di ruang utama (main room) dengan memberikan permasalahan. 

Pada kegiatan ini guru melaksanakan kegiatan sintaks PBL yang pertama. Selanjutnya guru dapat melakukan breakout rooms untuk melaksanakan kegiatan sintaks kedua dan ketiga pada model pembelajaran Problem Based Learning (PBL). 

Pada kegiatan ini peserta didik dapat melakukan kegiatan diskusi secara kelompok. Guru harus mampu menyusun lembar kerja peserta didik (LKPD) sehingga peserta didik dapat berdiskusi tentang permasalahan di dalam LKPD. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan