Deri Prabudianto
Deri Prabudianto Penulis fiksi

Wa/sms 0856 1273 502

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Namaku Awai 300-301

3 Oktober 2018   07:06 Diperbarui: 3 Oktober 2018   07:21 644 0 0

Sosok itu mengangkat kepalanya, matanya yang tidak tertutup itu melotot. " Tidak mungkin ! Itu celah yang tak bisa dilihat dari kiri dan kanan. Kecuali kamu berada di belakang penyewaan buku."

" Aku... menyewa buku di Bosanku. Aku melihatmu di belakang Bosanku. Kupanggil kamu tak menjawab. "

" Kamu bercerita kepada siapa saja ?"

" Tidak. Aku bukan orang yang banyak mulut."

" Bagus. Tetaplah menutup mulutmu. Aku akan membalas jasamu."

" Baik. Aku  harus berangkat ke Megaria. Sungguh kamu tak ingin kupanggilkan beca untuk mengantarmu ke rumah sakit ?"

" Tidak. Pergilah ! Aku sudah sembuh."

Awai melihat nafas sosok itu sudah tidak tersengal-sengal, sudah bernafas mirip manusia normal. Ia lega dan berlalu dari dermaga itu sambil membawa tempat air dan embernya. Ia menoleh setelah tiba di pasar. Dilihatnya sosok itu merayap dan turun ke bawah dermaga.

" Apakah dia Akui, atau Kuiyi si Gila ?" Awai mulai tertarik dengan kemisteriusan sosok itu.

Seminggu menjelang Imlek, Hsu Natan memberi sebungkus angpao sebagai hadiah imlek, sambil berpesan, " Jangan diberikan pada ibumu. Pakailah untuk membeli kebutuhan imlek keluargamu. Ayahmu sudah tak bisa membelikan kalian pakaian baru."

Awai mengangguk, ia mengucapkan terima kasih. Saat tiba di Megaria, ia mengintip isi angpao itu. Isinya lumayan gede. Lima puluh ribu. Awai menitip uang itu pada ayahnya.

Benar tebakan Hsu Natan. Sampai 2 hari menjelang imlek, ibunya tidak membeli pakaian baru, bahkan tidak membikin kueh untuk imlek. Awai menggunakan uang pemberian Hsu Natan membeli pakaian baru untuk adik-adiknya, termasuk untuk ayahnya.

Tan Suki terbengong ketika Awai memberinya satu stel pakaian baru. Ia mengambil tangan Awai dan menulis : Papa sudah cacat, tak perlu pakaian baru. Pergi tukar dengan pakaianmu.