Mohon tunggu...
Deotri Totonafo Saro Gulo
Deotri Totonafo Saro Gulo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Politik

Penulis

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Tantangan Perempuan di Kancah Politik

29 September 2022   19:49 Diperbarui: 29 September 2022   19:53 99 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Menurut sebagian besar masyarakat mengatakan bahwa dunia politik tidak cocok bagi perempuan karena dunia politik merupakan sebuah dunia yang didominasi laki-laki serta terkenal keras karena ditunjukkan oleh aktor politik di dalamnya. 

Selain dunia politik yang keras, ada banyak faktor lain yang menjadikan perempuan tidak cocok berada di dunia politik. Salah satunya yaitu terdapat diskriminasi dan intimidasi yang akan perempuan dapatkan ketika masuk ke dalam dunia ini.  

Akan tetapi jika berkaca pada hari ini, bagaimana perkembangan aspek sosial dan budaya sekaligus cara berpikir perempuan, tentu sudah jauh mengalami perubahan.

Berdasarkan beberapa riset penelitian, studi tentang wanita dalam sejarah Indonesia merupakan studi yang jauh tertinggal bila dibandingkan dengan bidang ilmu sosial lainnya. Namun demikian, akhir-akhir ini studi tentang perempuan telah menarik perhatian pelbagai ahli. 

Barangkali trend munculnya tokoh-tokoh perempuan dalam tampuk kekuasaan politik di Asia saat ini merupakan momentum bagi tumbuhnya minat terhadap kajian tentang perempuan dan politik. Seperti Megawati Soekarno Putri (Indonesia), Gloria Macapagal Arroyo (Philipina), Shek Hazina (Bangladesh), Benazir Bhuto (Pakistan), Indira Gandhi, Sonia Gandhi (India), dan masih banyak lagi tokoh-tokoh perempuan yang menunjukkan bahwa perempuan dapat tampil sebagai aktor yang memiliki kekuatan dan kemampuan untuk memimpin suatu masyarakat dan bahkan menjadi top leader bagi bangsa dan negaranya.

Di Indonesia sendiri, tatkala ketika kita mengingat sosok presiden kelima Republik Indonesia, yaitu Megawati Soekarno Putri yang merupakan presiden perempuan pertama di Indonesia. 

Selain Presiden kelima, ada juga tokoh perempuan lainnya seperti Puan Maharani yang berupaya meneruskan jejak karier dari ibunya yaitu Megawati. Puan saat ini berada pada posisi yang strategis di Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI) dengan menjabat sebagai ketua DPR RI. Tentunya masih banyak lagi tokoh-tokoh perempuan Indonesia yang berkiprah di kancah politik. 

Hal ini tentu akan berpengaruh terhadap persepsi perempuan terhadap dunia politik. Dengan begitu berangkat dari fenomena tersebut, muncul pertanyaan bahwa bagaimana peran perempuan dikancah politik di masa depan?

Hambatan atau Tantangan

Masuk ke dunia politik berarti sudah menjadi aktor politik, pada dunia politik diistilahkan juga dengan sebutan Politikus. Di Indonesia sendiri, politikus laki-laki lebih mendominasi dibanding politikus perempuan. 

Jika ditelisik lebih lanjut, ada banyak faktor-faktor penghambat serta tantangan yang dihadapi perempuan baik sebelum menjadi politikus dan bahkan saat sudah menjadi politikus pun perempuan masih menghadapi tantangan yang tak ada habisnya, berikut akan penulis jelaskan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan