Mohon tunggu...
Eufrasia Deo
Eufrasia Deo Mohon Tunggu... Catatan-catatan kecil

ūüĆ∑

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Martabak dan Kau, I Need

1 April 2020   10:14 Diperbarui: 1 April 2020   10:20 24 2 0 Mohon Tunggu...

Mimpi  ( Part II )

Setelah  mimpi yang menyisakan garis-garis gerimis  pada kaca .
Aku selalu bingung,  bagaimana caranya tidur.
Lagi-lagi di penghujung malam adalah kau dan aku.
Ah .. tidak.
Kau ini siapa lagi yah ?
Mimpi yang merepotkan. Oke, next ..

Muncullah seorang lelaki, hidungnya menyerupai lubang colokan,telinganya seperti telinga panci, rambutnya seperti sapu.

Ah...Tidak.
Lagi-lagi tidak mungkin.
Colokan, panci dan sapu itu hanya ada pada si Cantik, dalam  novel "Cantik itu Luka".
Bukan, aku bukan Eka Kurniawan.
Lalu bagaimana akau memulainya ?
Ah sudahlah....
Lelaki  ini penuh misteri, dan semua bermula dari .......


Hari itu langit cerah. Tak ada tanda-tanda hujan akan turun.

Saya baru saja selesai membaca buku puisi Mansyur 'Tidak ada New York Hari ini',
tepat di akhir sebuah larik puisinya 'itulah mengapa cinta diciptakan', sebuah pesan masuk. Tapi itu nomor baru.

Dalam pesan itu tertulis, 'kak, ada di mana?'. Saya tak punya pulsa, saya ketik balas saja dan berharap si pengirim pesan itu mau membayar pesan saya, 'saya ada di kamar. Bagaimana? Ini dengan siapa?


Beberapa detik kemudian, dia katakan namanya. Saya terkejut.
Sudah beberapa hari ini wanita ini tak ada kabar. Cepat-cepat  saya keluar kamar,
ke kios membeli pulsa, dan hari itu untuk pertama kalinya saya menelpon dirinya.
Saya tanya keberadaan dirinya, keadaannya, dan mengajaknya ke sebuah taman. 

Tapi, tak jelas taman itu ada di mana....untuk pertama kalinya saya melihat dia cukup dekat.

Ia kenakan baju hitam yang sama. Baju yang pernah ia pakai saat sebuah fotoku, rupanya mengenang dirinya, juga baju yang ia pakai ...

Ia tersenyum...dan manis sekali. Saya mendekatinya. Menanyakannya dengan agak tersipu malu....

Entahkah dia yg duluan tiba di taman itu, atau saya, yang jelas kami lalu menempati sebuah bangku taman di posisi paling sepi. Agak jauh dari kerumunan banyak orang, kami duduk bercerita banyak hal, hingga entah di bahasa yang ke berapa, matanya sembab, air matanya jatuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x