Mohon tunggu...
Den Reza Alfian Farid
Den Reza Alfian Farid Mohon Tunggu... Lainnya - Digital Marketer

Terkadang ku lupa pernah berpikir apa.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Memahami Logika dalam Emosi: Psikologi dan Filosofi

9 September 2023   19:00 Diperbarui: 9 September 2023   19:06 103
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Photo by Dmitry Ratushny on Unsplash 

Emosi, jendela jiwa. Kita jelajahi jembatan antara emosi dan logika, serta memaknai mereka dalam konteks kehidupan sehari-hari.

Emosi dan logika bukanlah dua dunia yang terpisah; mereka adalah nada-nada dalam simfoni kehidupan yang kita mainkan setiap hari. Di antara harmoni dan disonansi, mari kita selami bagaimana mereka saling bermain dan berinteraksi, membentuk melodi kehidupan yang unik untuk setiap dari kita.

Membuka Tirai Misteri Emosi

Emosi. Beberapa orang menganggapnya sebagai kabur, meragukan, bahkan menjengkelkan. Tapi, mari berhenti sejenak dan pikirkan: tanpa emosi, apa artinya hidup ini? Monoton dan datar, bukan? Emosi memanggil warna-warni kehidupan, memungkinkan kita merasakan kegembiraan, kesedihan, cinta, dan segala rasa yang memadati spektrum manusia.

Dalam eksplorasi ini, langkah pertama adalah membongkar apa sebenarnya emosi ini. Di satu sisi, ada perspektif psikologi yang melihat emosi sebagai proses internal kompleks yang melibatkan otak, hormon, dan sistem saraf. Di sisi lain, ada perspektif filsafat yang berusaha memahami emosi dalam konteks pengalaman manusia dan etika.

Tidak ada pendekatan yang salah atau benar. Dua sudut pandang ini saling melengkapi, seperti dua sisi dari koin yang sama. Dengan memahami kedua sudut pandang ini, kita bisa mulai melihat logika dalam emosi yang tampaknya rumit ini.

Peran Emosi dalam Proses Pengambilan Keputusan

Emosi dan logika sering dilihat sebagai dua ujung spektrum berbeda. "Berfikir dengan hati" dianggap tidak rasional, sedangkan "berfikir dengan kepala" dihargai sebagai pengambilan keputusan yang bijaksana. Tapi, apakah itu benar-benar kasusnya?

Penelitian psikologi menunjukkan bahwa emosi memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan. Emosi bisa memberikan petunjuk tentang apa yang penting bagi kita, apa yang kita nilai, dan apa yang kita inginkan. Tanpa emosi, membuat keputusan bisa menjadi proses yang sulit dan berlarut-larut.

Contoh sederhana adalah memilih apa yang akan dimakan untuk makan malam. Dalam proses pengambilan keputusan ini, emosi seperti keinginan, selera, dan mood memainkan peran penting. Tanpa emosi, bisa jadi kita akan terjebak dalam analisis tak berujung tentang apa yang sebaiknya kita makan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun