Mohon tunggu...
Deni Mildan
Deni Mildan Mohon Tunggu... Geologist

Geologist | Open Source Software Enthusiast | Menulis yang ringan-ringan saja. Sesekali membahas topik serius seputar ilmu kebumian | deni.mildan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Atlas, Caraku Jelajah Dunia Tanpa Beranjak ke Mana-mana

18 Mei 2021   13:14 Diperbarui: 18 Mei 2021   13:39 121 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Atlas, Caraku Jelajah Dunia Tanpa Beranjak ke Mana-mana
Ilustrasi peta dalam atlas (Photo by Chris Lawton on Unsplash)

Sebelum internet ramai digunakan seperti sekarang, saya sebagaimana anak 90-an lainnya mengutamakan buku sebagai sumber pengetahuan.

Ada sih siaran televisi. Tapi sebagai anak-anak pastinya tayangan kartun yang lucu-lucu lebih menarik perhatian ketimbang program lebih berbobot yang memperkaya wawasan.

Buku-buku pelajaran di sekolah maupun buku-buku yang saya peroleh dengan membelinya sendiri sangatlah menarik. Banyak fakta-fakta ilmiah, sejarah, dan informasi-informasi lain yang dapat diperoleh dari buku-buku tersebut.

Saking menariknya, saya bisa dengan cepat membaca habis dan mengulanginya lagi berkali-kali tanpa bosan. Herannya, itu cuma terjadi di masa anak-anak dulu. Sekarang, duh, pikiran sudah kepayahan untuk urusan sehari-hari.

Secara pribadi saya menyenangi buku-buku berbau ilmu pengetahuan alam. Saya paling menyenangi buku yang menceritakan tentang bumi, planet-planet, dan hukum-hukum alam yang berlaku padanya. Mungkin dari sanalah sebabnya saya akhirnya tertarik mendalami geologi.

Salah satu buku yang paling berkesan selama masa anak-anak adalah atlas

Atlas merupakan kumpulan peta yang disatukan dalam bentuk buku. Tidak hanya peta, atlas juga dapat memuat informasi geografi, batas negara, statistik, geopolitik, sosial, agama, dan lain sebagainya.

Atlas modern pertama kali dipublikasikan oleh Abraham Ortelius pada Mei 1570. Karyanya tersebut memuat 53 peta yang mencakup negara-negara yang ada di dunia saat itu. 

Penggunaan istilah "atlas" sendiri baru muncul pada 1595 saat Gerardus Mercator, menerbitkan karyanya yang berjudul "Atlas, Sive Cosmographicae Meditationes de Fabrica Mundi" atau dapat diterjemahkan "Atlas, atau  Deskripsi dari Dunia".

Atlas yang saya miliki waktu itu memuat peta seantero Indonesia dan peta-peta berskala regional belahan lain dunia. 

Peta Indonesia dalam atlas tersebut sangat lengkap, dibagi ke dalam 27 provinsi sebagaimana kondisi saat itu. Saya bisa melihat dengan jelas batas-batas wilayah dan seberapa luas masing-masing daerah. Bertambah pula wawasan soal nama-nama pulau dan kota yang beberapa di antaranya terdengar lucu seperti Pulau Bau-Bau, Pulau Wangi-wangi, dan Fakfak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN