Mohon tunggu...
Deni Mildan
Deni Mildan Mohon Tunggu... Geologist

Geologist | Open Source Software Enthusiast | Menulis yang ringan-ringan saja. Sesekali membahas topik serius seputar ilmu kebumian | deni.mildan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Jangan Ada Kasus Parcel Lebaran Beracun

10 Mei 2021   11:58 Diperbarui: 10 Mei 2021   15:33 54 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Ada Kasus Parcel Lebaran Beracun
Ilustrasi kiriman parcel lebaran (Photo by Jess Bailey on Unsplash)

Awal Ramadan lalu, Indonesia dikejutkan dengan kasus paket takjil beracun di Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kiriman sate ayam untuk santapan buka puasa berujung maut bagi nyawa yang tidak berdosa.

Celakanya korban tewas bukanlah sasaran utama pelakunya. Bermaksud ingin memberi pelajaran kepada pria yang membuatnya sakit hati, sate ekstra sianida malah dibawa pulang kurirnya karena ditolak si penerima.

Istri dan anak sang kurir yang muntah-muntah kemudian dilarikan ke rumah sakit setempat. Nahas, putranya yang baru berusia 10 tahun jadi korban dendam salah sasaran.

Dikutip dari yogya.inews.id, sasaran pelaku rupanya oknum polisi di Polresta Yogyakarta. Pelaku ternyata pernah terlibat hubungan gelap dengannya. Luka asmara memotivasi pelaku untuk mencelakai sang oknum polisi dan istrinya. 

Dendam yang terus membekas mendorong pelaku memesan sianida secara online atas usulan temannya. Ia lantas mencampurkan bahan berbahaya tersebut dengan tujuan agar para targetnya sakit perut, tidak lebih.

Kita tentunya tidak habis pikir, kok bisa-bisanya ada orang yang tega berbuat demikian di Bulan Ramadan. Ia dengan sengaja menodai kemuliaan sedekah dan saling berbagi di bulan suci. Padahal laki-laki bukan cuma satu. Ia bisa cari gantinya kalau mau.

Alih-alih tuntas dendamnya, paket takjil kirimannya malah menghilangkan nyawa anak yang bahkan mungkin tidak tahu menahu soal perkara asmara orang dewasa. Dendam berlebihan memang kerap membuat manusia buta, tidak berpikir panjang akibat yang kelak ditimbulkannya.

Seperti segala keburukan yang terjadi di dunia, ada hikmah di balik kasus menggemparkan tersebut. Beberapa pelajaran yang bisa kita ambil di antaranya adalah pemanfaatan teknologi dan kebiasaan kita dalam mengelola rasa dendam.

Di zaman serba mudah sekarang, kita punya fasilitas yang cukup untuk melakukan interaksi sosial meski terpisah jarak. Jika dulu kita harus mengantri di wartel (warung telkom / warung telepon) untuk bisa berbincang dengan orang di seberang, sekarang kita cukup buka aplikasi di ponsel dan memilih mau sekedar teks atau bertatap lewat panggilan video. Dulu kita harus mengantar hadiah sendiri, kini kurir online dan offline berbaris di jalanan menunggu pesanan.

Kemudahan-kemudahan tersebut sepantasnya kita manfaatkan untuk hal-hal yang positif. Kemudahan teknologi dan fasilitas fisik dapat kita gunakan untuk mendekatkan yang jauh dan mempererat yang dekat. 

Kemajuan zaman memang merupakan dua sisi koin yang saling melekat. Kebaikan yang diharapkan pastinya selalu disertai dengan keburukan yang bisa dimanfaatkan celahnya oleh yang bermaksud jahat. Di sinilah peran penting pelajaran kedua dari kasus takjil beracun ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x