Mohon tunggu...
Dewi Mariyati
Dewi Mariyati Mohon Tunggu... as long as

Pembelajar amatir kadang nulis kadang enggak, seringnya nulis tapi disimpen doang Ig @dewimariyati_

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Pengamanan Menjadi Mbak CS Call Center

11 April 2021   16:23 Diperbarui: 11 April 2021   21:28 124 3 0 Mohon Tunggu...

"Selamat sore dengan saya ada yang bisa saya bantu?"

Salaam, kali ini mau cerita tentang pengalamanku jadi seorang CS call center salah satu Marketplace terbesar di Indonesia.

Langsung ajalah ya, seperti biasa tulisan ini ditulis dengan tujuan jadi arsip pribadi yang aku pos di blog ku kalok gak ya akun kompasianaku yang tidak terurus L. 

Jadi seorang Customer Service apalagi calls center awalnya gak pernah kepikiran sama sekali. Sehabis lulus kuliah embel-embel pengen punya pengalaman kerja di Jogja dan belum mau mudik ke kampung halaman jadilah aku melamar kerja kesana kemari dan tertawa. 

Target utama lamaran yang aku incer ternyata gak lolos. Akhirnya iseng-iseng walk in interview di tempat kerja yang sekarang, tes, interview, lolos, trening dan ya kerja.

Niat pertama cari pengalaman sama belajar dunia per-customer-servis-an sekaligus belajar ngalahin ego yang pada dasarnya aku termasuk salah satu orang yang malas sekali sama yang namanya menerima telepon ahahha. Nah kan pas banget buat challenge diri sendiri jadi aku ambil dan ttd pkwt deh. 

Oke cerita dimulai, kerja yang sama sekali belum pakek hati yang waktu itu pokoknya niatnya belajar sama dapet duit titik. Eits meski gak pakek hati tetep sesuai SOP kok, aku juga dapet best agent hihi.

Mulai ya, jadi kerjaan aku itu jadi CS calls salah satu start up terbesar di Indonesia nih. Tugasku nerima telepon, dengerin keluhan, ngecek, kasih empati, solusi sama edukasi. 

Secara tekanan sebenernya masih santai banget sih, paling tekanan dari diri sendiri yang ngerasa kasih jawaban yang itu-itu aja dan nyatanya bukan solusi yang pasti. Kerja jadi CS yang biasa dipanggil heros alias garda depan penyelamat perusahaan ya emang kudu siap kerja shifting dan libur gak nentu karena emang jenis kerjaan yang real time, 1x24 jam, everyday dan ya gitu lah.

Awal-awal kerasa banget transformasi dari freelancer tak menentu jadi pekerja shift yang terikat haha. Keluhan pertama bosen, karena tipe pekerjaan yang harus stanbay di depan komputer dan pakek headset trus. Kuping rasanya Gustiii pengen pindah ke chat aja. 

Syukurnya telpon perhari masih dibilang normal dan selow banget, tapi super duper rame tanpa henti kalok aplikasi lagi gangguan. Okedeh para kalian yang selalu dengerin suara merdu mbak-mbak apa mas-mas CS you must know yang kita (aku khususnya) rasain dah haha

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN