Mohon tunggu...
Ikwan Setiawan
Ikwan Setiawan Mohon Tunggu... Dosen - Kelahiran Lamongan, 26 Juni 1978. Saat ini aktif melakukan penelitian dan pendampingan seni budaya selain mengajar di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember

Dosen dan Peneliti di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Gunungan, Kekuatan Kultural, dan Seruan Ekologis dari Lojejer Jember

26 Juni 2022   23:32 Diperbarui: 3 Agustus 2022   10:05 710 25 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Warga menunggu pembagian hasil bumi dari gunungan di Lojejer Jember. Dok. penulis

Selama ini kita mengenal gunungan sebagai bagian dari ritual Grebeg Muludan, Syawalan, dan Besar di keraton Yogykarta. Hasil bumi dan makanan yang disusun menyerupai gunung ini tidak bisa dipisahkan dari ritual grebeg. 

Ketenarannya menyebabkan banyak komunitas di tempat lain meniru dan menyelenggarakan acara serupa. Tentu itu tidak perlu dipersoalkan karena ekspresi budaya yang baik dan menarik biasanya dengan cepat akan menyebar dan ditiru oleh komunitas lain, meskipun mereka bukan bagian dari keraton ataupun tradisi besar istana.

Dalam tradisi grebeg keraton, gunungan merupakan bagian yang paling ditunggu warga masyarakat. Hasil bumi dan makanan yang disusun menjadi bentuk gunung ditunggu karena menyimbolkan kemakmuran dan kesejahteraan keluarga keraton yang hendak dibagikan kepada masyarakat. 

Menjadi wajar kalau banyak di antara mereka yang percaya bahwa siapa yang mendapatkan hasil bumi dari gunungan akan mendapatkan kebaikan dalam kehidupan. Misalnya, hasil pertanian bisa bagus, hewan ternak sehat, pekerjaan lancar, dan yang lain. 

Tiga gunungan yang disiapkan dalam arak-arakan di Lojejer Jember. Dok. Poponk
Tiga gunungan yang disiapkan dalam arak-arakan di Lojejer Jember. Dok. Poponk
Apakah itu salah? Tidak perlu mencari salah dan benar, karena masing-masing memiliki keyakinan dan budaya yang lahir dari proses sejarah panjang serta melibatkan bermacam faktor. 

Bagi warga Yogya yang biasa dengan tradisi keraton yang menempatkan Sultan sebagai sosok pemimpin dan panutan, memosisikan benda atau sesuatu yang berasal dari istana sebagai sumber manfaat merupakan sesuatu yang wajar. Namun, bagi warga Yogya yang memiliki keyakinan dan budaya berbeda, atraksi gunungan tentu menarik sebagai tontonan dan destinasi wisata.

Bagaimana dengan ritual gunungan yang diselenggarakan warga dari kawasan yang jauh dari istana? Warga yang berasal dari komunitas Jawa, meskipun jauh dari keraton, seperti Jawa Timur, tetap menghubungkan gunungan yang mereka buat dan perebutkan dengan makna-makna ideal terkait keberkahan, kebaikan, dan manfaat. 

Warga mengerumuni gunungan di Lojejer Jember. Dok. Poponk
Warga mengerumuni gunungan di Lojejer Jember. Dok. Poponk
Biasanya ditambahkan makna terkait ekspresi syukur kepada Tuhan Yang Mahasesa. Selain itu, mereka masih mengambil makna kosmologis gunung yang memberikan banyak hal bagi kehidupan manusia, meskipun juga memberikan bencana. Selain itu, gunungan juga melambangkan keyakinan religi tentang begitu tingginya kuasa Tuhan Yang Mahakuasa bagi kehidupan manusia.

KEKUATAN KULTURAL

Makna-makna ideal itulah yang masih diyakini oleh Pemerintah Desa (Pemdes) dan warga desa Lojejer, Kecamatan Wuluhan, Jawa Timur, ketika menggelar "Arak-arakan Gunungan" sebagai bagian dari even Krida Sinatria Bhumi Watangan, 25/06/22. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan