Mohon tunggu...
Ikwan Setiawan
Ikwan Setiawan Mohon Tunggu... Dosen - Kelahiran Lamongan, 26 Juni 1978. Saat ini aktif melakukan penelitian dan pendampingan seni budaya selain mengajar di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember

Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember dan peneliti di Matatimoer Institute Jember.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ludruk Maharani Jember, Mengembangkan Kesenian Rakyat Sepenuh Hati

30 Oktober 2021   11:20 Diperbarui: 30 Oktober 2021   11:26 97 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Era 1980-an bisa dikatakan masih menjadi masa kejayaan kesenian rakyat di Indonesia, Jawa Timur, dan Jember. Mengapa demikian? Karena di era ini akses terhadap hiburan modern masih cukup minim. Dampaknya masyarakat desa tidak memiliki banyak pilihan untuk menikmati ragam hiburan modern, sehingga mereka masih menikmati pertunjukan ragam kesenian rakyat warisan masa lalu. Salah satu kesenian yang cukup populer adalah ludruk. Meskipun sempat dihentikan pertunjukannya pasca tragedi berdarah 1965, ludruk mulai bergeliat sejak era 1970-an. 

Puluhan kelompok ludruk berdiri dan mendedikasikan diri mereka untuk menghibur masyarakat sembari menyebarluaskan "pesan-pesan pembangunan" yang digelorakan oleh rezim Orde Baru. Tentu kelompok ludruk tidak bisa menolak pemerintah untuk ikut mengkampanyekan gagasan pembangunan melalui kidungan (kejungan, Madura) dan jula-juli, misalnya. Kidungan dan jula-juli merupakan adegan di mana para penembang lelaki melantukan tembang khas ludruk yang seringkali berisi pesan bijak dan parikan humor.

Adegan tembang dan tari di siang hari, dok Dekaje
Adegan tembang dan tari di siang hari, dok Dekaje
Di Jember, salah satu kelompok ludruk yang didirikan pada tahun 1980 adalah Maharani. Kelompok yang beralamat di Desa Pondokdalem, Kecamatan Semboro ini didirikan oleh Pak Giman dan istrinya. Pendiri dan pemilik kelompok ludruk biasa disebut juragan. Keduanya adalah pelaku ludruk yang terpanggil untuk mengembangkan kesenian rakyat yang berasal dari kawasan budaya Arek seperti Surabaya, Mojokerto, dan Jombang. 

Memang, ramainya pertunjukan ludruk pada era itu, bisa mendatangkan rezeki. Namun, kalau motivasinya semata-mata mencari keuntungan komersial dari ludruk, jelas sulit. Karena uang tanggapan harus dibagi secara merata kepada para seniman dan kru panggung, sehingga mendapatkan uang Rp. 50.000 - Rp. 100.000 dari sebuah pertunjukan itu sudah patut disyukuri. Maka, bagi para pelaku, mengandalkan semata-mata dari pertunjukan jelas tidak cukup untuk menyambung hidup. Motivasi kecintaan dan panggilan hati untuk terus mengembangkan ludruk di tengah-tengah masyarakat Jember menjadikan Pak dan Bu Giman berjuang untuk survive. Mereka sadar, banyak seniman yang bisa mendapatkan tambahan rezeki ketika Maharani masih eksis. 

Dua pelaku duruk Maharani, dok Dekaje
Dua pelaku duruk Maharani, dok Dekaje
Tentu  bukan persoalan mudah untuk mempertahankan eksistensi kelompok ludruk di era kontemporer ketika masyarakat Jember memiliki banyak pilihan seni, terutama yang berasal dari jagat internet. Antusiasme generasi muda terhadap remo, jula-juli, kejungan, dan lakon ludruk dikhawatirkan berkurang. Belum lagi ketidakpedulian Negara terhadap kesenian rakyat yang hanya dijadikan bahan kampanye jati diri bangsa dan kebanggaan lokal. Namun, permasalahan tersebut tidak bisa dijadikan alasan untuk menyerah. Pak dan Bu Giman selalu berusaha mencari celah untuk terus menghidupkan Maharani dan pertunjukan ludruk.Bersama para seniman, mereka terus berupaya menjadikan pertunjukan ludruk bisa beradaptasi dengan semangat dan konteks zaman. 

Menambahkan gelar kreatif seperti tarian dan campursari (gending-gending Jawa, Madura dan Banyuwangian) dalam iringan gamelan yang terkadang dipadukan dengan musik dangdut menjadi salah satu pilihan. Adegan tari dan campursari tentu bisa memuaskan kegemaran penonton yang tidak melulu menyukai cerita pertunjukan. Selain itu, adegan tarian dan campursari dengan mengenakan pakaian adat juga bisa memperkenalkan penonton, khususnya anak-anak dan kaum muda untuk mengenali budaya lokal mereka. Jadi, selain menghibur, para penari dan penyanyi membawa misi kebudayaan, tanpa bermaksud menggurui.

Kontes ludruk, dok Dekaje
Kontes ludruk, dok Dekaje
Selain itu, terdapat juga adegan yang oleh pelaku ludruk disebut kontes. Adegan ini baru dimulai pada era 1990an sebagai upaya untuk menjadikan pertunjukan ludruk tidak monoton dan agar bisa digemari generasi muda. Dalam kontes kitas akan menyaksikan para penyanyi cantik dengan pakaian dan dandanan modern yang cenderung seksi. Mereka akan menyanyi bersama dan bergantian untuk mengundang dan menarik perhatian kaum muda sekaligus mengundang para penyawer untuk menambah penghasilan. Ada sebagian pihak yang mengkritisi kontes menampilkan terlalu keseksian penyanyi. Namun, sebagai strategi survival, kontes juga bisa diterima oleh publik penikmat ludruk. Mungkin, hanya perlu penyesuaian agar tampilan para penyanyi tidak terlalu seksi.

Terkait cerita, selain cerita kepahlawanan seperti Sakera, Branjang Kawat, dan Sawunggaling serta cerita Jemberan seperti Sogol Pendekar Sumur Gemuling, mereka juga membuat cerita-cerita yang sesuai dengan kondisi masa kini. Maksudnya adalah cerita yang disesuaikan dengan perkembangan dan permasalahan masyarakat: cerita berbasi masalah sehari-hari. Ada pula yang unik, yakni cerita yang melayani permintaan tuan rumah. Di sinilah kita bisa melihat kemampuan kreatif para pelaku ludruk dalam membuat cerita sesuai keinginan tuan rumah. Dan, hebatnya lagi, para pelaku ludruk tidak membuat naskah tertulis, tetapi cukup membuat cerita secara umum dan menyampaikannya secara lisan kepada para pemain sebelum mereka pentas. Seorang sutradara menggunakan papan tulis untuk membagi peran dan apa yang harus dilakukan para seniman. Di atas panggung, para seniman akan melakukan improvisasi kreatif sesuai cerita yang dipesan. 

Para pelaku ludruk dengan pakaian masing-masing, dok Dekaje
Para pelaku ludruk dengan pakaian masing-masing, dok Dekaje
Untuk terus melanjutkan regenerasi, selain merangkul para seniman muda, Pak dan Bu Giman juga mengkader putri tercintanya Eva Maharani untuk menjadi penggiat ludruk. Sejak kecil yang sudah terbiasa dengan habitus keluarga dan pertunjukan ludruk menjadikan Eva tidak sulit untuk belajar. Eva pun tumbuh menjadi penggiat ludruk multitalenta. Ia bisa menari, menyanyi, dan berakting sebagai tokoh dalam pertunjukan. Tidak ada rasa malu baginya untuk menggeluti ludruk. Kedua orang tuanya menjadi teladan terbaik untuk terus berkarya, memberikam hiburan sekaligus pesan-pesan tentang kehidupan kepada para penggemar. Apa yang terpenting baginya adalah Maharani bisa survive di tengah-tengah gelombang perubahan masyarakat desa.

Keluarga Pak dan Bu Giman sepenuh hati terus berusaha untuk memajukan kesenian rakyat dan budaya lokal berdasarkan pengalaman dan cita-cita mereka. Regenerasi dan terobosan kreatif menjadi kata kunci agar ludruk bisa bertahan. Kepada mereka kita perlu belajar. Meskipun tanpa perhatian serius dari pemerintah kabupaten, Maharani masih bisa bertahan dan dipertahankan dalam ruang-ruang desa yang tengah bergerak dinamis.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan