Mohon tunggu...
Dedy Muslihadi
Dedy Muslihadi Mohon Tunggu... Komunitas Remaja Dasan Lendang

''Fastabiqul Khairat''

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

''Zero Waste'' dan Sebuah Gerakan Pemuda Desa

23 Agustus 2019   09:24 Diperbarui: 23 Agustus 2019   09:48 333 0 0 Mohon Tunggu...

Masih ingat dengan Rich Horner?, penyelam asal Inggris yang melakukan penyelaman di Manta Point, Nusa Penida Bali. Rich Horner membuat vidio singkat tentang pengalamannya menyelam di Manta Point. 

Dalam video tersebut menunjukan tumpukan sampah, seakan-akan Rich sedang menyelam dilautan sampah. Keesokan harinya Rich Horner kembali menyelam di tempat yang sama di Manta Point, namun tidak menemukan sampah tersebut, karena sampah tersebut sudah terbawa arus ke Samudra Hindia.  

Tumpukan sampah hal serupa juga ditemui di Lombok, Nusa Tenggara Barat.  Pada bulan Maret lalu, wisatawan mancanegara asal California mengeluhkan sampah di salah satu objek wisata  di Gili Trawangan, Lombok Utara.

Produksi sampah dari waktu ke waktu akan terus mengalami peningkatan. Dilansir dari Republika.co.id, Sekretaris Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) NTB Syamsudin, mengakui volume sampah di 10 Kabupate/Kota di NTB mencapai 3.388 ton dan sampah yang dibuang per hari mencapai 76 ton. 

Sedangkan yang masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah 641,92 ton dan sudah di daur ulang hanya 51,21 ton perhari. Sementara yang tidak terkelola ada 2.695,63 ton atau 83 persen dari total sampah di NTB. Apalagi  jika dibuang dengan sembarangan, sudah barang tentu menjadi persoalan untuk lingkungan hidup yang kita tinggali ini.

Persoalan sampah tidak perlu menghabiskan waktu banyak untuk mengambil sampel atau contoh. Cukup lihat lingkungan sekitar kita atau tempat tinggal kita masing-masing, apakah sudah beres dengan baik atau belum?. 

Di desa saya misalnya, kondisi sampah masih belum teratasi dengan baik. Fasilitas Tempat Pembuangan Sampah (TPS) tidak tertata dengan baik dan bahkan TPA tidak ada. 

Satu-satunya tempat yang bisa dilakukan oleh warga adalah membuang sampah di kali mati, irigasi atau bahkan ke sungai. Bahayanya jika musim hujan tiba, saluran air tersebut akan membawa tumpukkan sampah ke laut, dan bahkan menyebabkan luapan air kepemukiman warga karena saluran air tersumbat oleh sampah.

Zero Waste dan Peran Pemuda Desa

''NTB Zero Waste'' adalah salah satu program pemerintah provinsi NTB untuk mewujudkan NTB bebas sampah pada tahun 2023. Salah satu cara untuk menunjang program tersebut adalah andanya pembentukan Bank Sampah di masing-masing Desa. 

Namun nyatanya kegiatan ini masih minim gerakan di Kabupaten/Kota apalagi di tataran Desa, sosialisasinya pun masih minim. Sehingga menangani hal tersebut tidak cukup dengan menyerahkan sepenuhnya ke pemerintah kabupaten/kota maupun provinsi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x