Mohon tunggu...
arka.tyaga
arka.tyaga Mohon Tunggu... Administrasi - Hanya seseorang

Baru saja terbangun dari tidur panjang, dan mulai lah kini aku akan bercerita....

Selanjutnya

Tutup

Novel

Corona's Angel: Bromance Cemen (Eps. 8)

13 Agustus 2021   08:43 Diperbarui: 17 Agustus 2021   13:47 43 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Corona's Angel: Bromance Cemen (Eps. 8)
ilustrasi pribadi

Ternyata Desember berjalan penuh kejutan menyenangkan. Selain akhirnya aku bisa bernapas lega dengan kepastian perpanjangan kontrak kerjaku, kejutan berikutnya yaitu mulai beroperasionalnya kembali jaringan bioskop. Itu kabar menggembirakan bagiku yang penggemar film. Sejak bioskop ditutup karena pandemi, praktis aku hanya bisa menonton via platform streaming, namun aku sama sekali tidak merasakan "feel" film seperti halnya saat aku menonton film di bioskop. Akupun memutuskan untuk menonton bioskop untuk mengisi waktu libur minggu ini, dengan mengajak Pandu tentunya.

"Bro, tar sore nonton yok. Bioskop udah pada buka tuh. Lo kan katanya bete liat gue di rumah mulu," Ajakku.

"Lo beneran ga punya temen ya? Ajak temen kek, cari pacar kek. Apa perlu gue install aplikasih Th*nd*r di HP lo?" Yup, dia mulai ngeledek lagi.

"Sial. Gue males ngajak-ngajaknya, belum lagi ada semacam perjanjian tak tertulis yang menyatakan bahwa siapa yang mengajak jalan maka dialah yang menanggung biayanya. Males kan. Huhuhu," Aku beralasan. "Dan apa tadi? Pacar? Maaf, enggak dulu. I have no budget for it! Huh" Tambahku.

"Hadeh. Hidup lo emang penuh dengan sejuta alasan ya. Bingung gue nyari cara biar lo ngilangin sifat buruk lo itu," Dia menggeleng-gelengkan kepala. Sok tua banget.

"Ayolah, lagian apa kata dunia kalo saban libur gue di rumah terus, tar yang ada gue dicap jomblo ngenes. Padahal sih iya. Tapi kan kalo gue ada kegiatan, jadi ga dipandang ngenes-ngenes amat gitu. Mau ya? Mau ya? Mau ya?" Aku sedikit memaksa. Hahaha.

 "Okelah, gue temenin lo nonton. Timbang gue stress mikirin ngubah pola pikir lo yang ajaib itu. Tapi janji ya, jangan macem-macem pas nonton nanti. Tar lo cari kesempatan dalam kesempitan lagi ke gue," Dia menyilangkan tangan di dadanya.

"Najis!" Aku hampir melempar bangku ke arahnya. Huh, bisa-bisanya malaikat punya pikiran mesum begitu.

Film "The Science of Fictions" , salah satu film Nasional yang berjaya meraih beberapa penghargaan di Festival Film Indonesia ini jadi pilihanku. Aku selalu mendahulukan nonton film Nasional, selain sebagai bentuk dukungan untuk sineas tanah air, tapi juga karena biasanya masa tayang film Nasional tidak selama dibanding masa tayang film Hollywood. Jadi sebisa mungkin aku menonton film Nasional diminggu pertama penayangannya.

Tak seperti sebelum pandemi, ternyata meski weekend, hanya terlihat beberapa pengunjung yang masuk ke dalam area bioskop. Padahal segala protokol kesehatan sudah diterapkan pengelola bioskop, tapi sepertinya masih belum menarik minat orang untuk kembali nonton di bioskop. Bahkan, hanya ada sekitar 10 penonton didalam studio tempat ku menonton, itupun sudah termasuk Pandu. Kembali aku menyalahkan Corona atas kondisi ini. Semoga saja kedepannya situasi dapat kembali normal, sehingga bioskop maupun tempat hiburan lainnya dapat kembali ramai dan dipenuhi pengunjung. Aamiin.

Aku cukup puas dengan film yang baru saja ku tonton. Selesai nonton, aku memutuskan langsung kembali pulang ke rumah. Masih ada sedikit kekhawatiran akan virus Corona, jadi sebisa mungkin setelah keluar rumah untuk tujuan tertentu maka begitu selesai aku harus langsung pulang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan