Mohon tunggu...
arka.tyaga
arka.tyaga Mohon Tunggu... Administrasi - Hanya seseorang

Baru saja terbangun dari tidur panjang, dan mulai lah kini aku akan bercerita....

Selanjutnya

Tutup

Novel

Corona's Angel: Bromance Cemen (Eps. 6)

4 Agustus 2021   12:48 Diperbarui: 4 Agustus 2021   13:10 27 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Corona's Angel: Bromance Cemen (Eps. 6)
corona-s-angel-2-610a299da1130e24e552f9c2.jpg

"Ya ampun, seandainya dua cewek  itu ga nembak lo, bisa jadi lo ga bakal ngerasain yang namanya pacaran kali ya. Hahahaha," Makhluk itu kembali meledekku.

"Kayakmya sih gitu. Hahahaha," Kali ini aku pasrah atas ledekannya.

"Nah kalau sama yang ini gimana? Kalau sampe sama dia juga nembak lo duluan, fix lo bakal gue kasih mangkok ayam jago, bukan buat makan, tapi buat nimpuk kepala lo?! Asli, bisa-bisanya cewek-cewek itu pada khilaf nembak lo. Rendah banget seleranya...wkwkwkwkwkwk," Ini malaikat pedes amat dah mulutnya.

"Sial! Simpen aja tuh mangkok, karena sama yang ketiga ini justru gue yang nembak dia, meski endingnya tetep sama sih, dia mutusin gue. Hahaha," Bingung juga kenapa aku malah tertawa, padahal itu hal menyedihkan ya. Hiks.

"Namanya Marsha, gue ketemu dia waktu sama-sama ikut group open trip ke Dieng. Abis liburan, kami intens chat WA, beberapa bulan kemudian jadian deh. Tapi khusus yang ini, gue ga bisa cerita banyak, wong lagi niat mau move on, secara belum lama juga putusnya," Aku ga selera buat bahas soal Marsha, masih rada terasa sih sakitnya patah hati karena dia.

"Oke good. Lo emang kudu cepet move on, inget usia bakal terus bertambah. Siapa tau ya kan, sebentar lagi ada cewek khilaf tiba-tiba nembak lo, tenang aja, hadiah mangkok akan tetap menunggu... Hihihi," Ledeknya lagi.

"Yah mau nya sih gitu, tapi ya seperti yang udah gue bilang, sejak ada Corona ini sih fokus utama gue itu kesehatan sama materi. Secara ga ada yang bisa pastiin kapan pandemi bakal berakhir," Aku menghela nafas.

"Semangat bro, tetep kudu optimis apapun keadaannya. Selama hayat dikandung badan, maka kesempatan akan selalu ada. Ya udah nih gue balikin kaleng biskuit isi foto lo ini, semoga isinya ga bakal bertambah ya. Tetep lo aneh banget sih nyimpen beginian, niat move on kaga sih. Hahahaha". Aku mengambil kaleng darinya dan menyimpannya ke dalam lemari.

"Gue udah mau move on ya, tapi lo kan yang pake acara buka isi kaleng itu trus nanya macem-macem. Huh!," Aku kembali kesal.

"Oke ganti topik deh, soal kerjaan lo gimana? Apa sih yang lo khawatirin?" Tanyanya.

"Ya seperti yang udah pernah gue bilang, akhir tahun kemarin gue mutusin resign dari tempat kerja lama yang udah kasih gue status karyawan lalu gabung ke perusahaan yang sekarang dengan gaji yang lebih bagus namun berstatus karyawan kontrak. Itu pula salah satu pemicu kandasnya hubungan gue dengan Marsha. Sayangnya Corona melanda disaat gue baru beberapa bulan gabung. Imbasnya sangat terasa bagi banyak perusahaan. PHK massal dan tempat usaha yang kolaps sering terjadi belakangan ini. Praktis gue jadi khawatir soal kelanjutan kontrak gue di tempat kerja yang sekarang," Jawabku panjang lebar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan