Mohon tunggu...
Dedy Padang
Dedy Padang Mohon Tunggu... Blog ini merupakan tulisan pribadi dari hasil refleksi harian

Youtube: Dedy Padang FB : Dedy Padang Instagram : dedypadang2466 Menulis merupakan sarana yang sangat baik untuk menenangkan diri. Saat menulis, mengalir suatu emosi dalam diri yang tergerak dalam gerakan pena dan kata atau pun bahasa yang kita pakaikan,,,

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Allah Menabur Benih di Tanah yang Gersang, Kebetulan atau Sengaja?

11 Juli 2020   22:46 Diperbarui: 12 Juli 2020   01:35 31 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Allah Menabur Benih di Tanah yang Gersang, Kebetulan atau Sengaja?
Dok. pribadi

"Pada waktu ia menabur, sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu datanglah burung dan memakannya sampai habis. Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak tanahnya, lalu benih itu pun segera tumbuh karena tanahnya tipis. 

Tetapi sesudah matahari terbit, laulah ia dan menjadi kering karena tidak berakar. Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, lalu makin besarlah semak itu dan menghimpitnya sampai mati. 

Dan sebagian jatuh di tanah yang baik lalu berbuah: ada yang seratu kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat. Siapa yang bertelinga, hendaklah ia mendengar." Mat 13:4-9

Pertanyaan yang muncul setelah membaca perikop ini ialah mengapa Allah menaburkan atau pun menjatuhkan benih ke tanah yang gersang yaitu tanah yang memang jelas-jelas berisiko tidak akan membuat benih itu bertumbuh? 

Apakah itu suatu perbuatan yang kebetulan, di luar maksud dari Allah atau itu memang suatu kesengajaan sambil berharap benih itu bisa tumbuh juga di tanah tersebut?

Dikatakan dalam buku tafsir bahwa memang perbuatan Allah yang juga menjatuhkan benih di tanah yang gersang bukanlah suatu perbuatan yang kebetulan. 

Allah melakukan perbuatan itu dengan penuh kesadaran sambil berharap agar benih itu bisa bertumbuh dan bisa dipanen hasilnya. Tetapi mungkinkah itu bisa terjadi? 

Karena kita sendiri tahu bahwa tanah yang gersang bahkan yang berbatu-batu tidak akan membuat benih itu bertumbuh. Dan lagi, bukankah biasanya kalau kita hendak membuka lahan maka sebelum benih ditaburkan kita akan menggemburkan atau mengolah tanahnya agar menjadi tanah yang subur? 

Dengan demikian pertanyaan saya lebih lanjut ialah mengapa Allah tidak mengolah tanahnya terlebih dahulu lalu sesudah itu barulah Ia menaburkan benih tersebut. Namun masih mungkinkah jika tanah itu adalah tanah yang berbatu-batu?

Nampaknya Allah memang melakukan suatu perbuatan yang sia-sia. Tetapi dalam kitab Nabi Yesaya yang juga dibacakan bersamaan dengan perikop di atas dalam perayaan ekaristi dikatakan bahwa firman Allah yang keluar dari mulut-Nya tidak akan kembali kepada-Nya dengan sia-sia tetapi berhasil dalam apa yang dimintakan oleh Allah (Yes 55:11). 

Itu artinya Allah tidak mungkin melakukan perbuatan yang sia-sia karena Allah itu kita imani sebagai Allah yang mahakuasa dan mahabijaksana. Lalu bagaimana bisa dijelaskan bahwa Allah menabur benih di tanah yang gersang?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN