Mohon tunggu...
Deden Hendrayana
Deden Hendrayana Mohon Tunggu...

Belajar Menulis di kompasiana & di my blog http://dedenhendrayana.com/

Selanjutnya

Tutup

Manajemen Pilihan

Prinsip Kepemimpinan Dalam Kebangkitan PT Elnusa Tbk

29 Januari 2015   21:47 Diperbarui: 17 Juni 2015   12:08 0 0 0 Mohon Tunggu...
Prinsip Kepemimpinan Dalam Kebangkitan PT Elnusa Tbk
14225175111895096367



Kita akan belajar perihal prinsip kepemimpinan dari Mantan Dirut yang telah berhasil membawa Elnusa bangkit, tumbuh dan berkembang dari sebelumnya nyaris bangkrut dan tumbang.

Siapakah beliau? Beliau adalah Elia Massa Manik, yang menjadi Dirut PT Elnusa Tbk dari pertengahan 2011 hingga April 2014.

Awal beliau masuk kondisi perusahaan secara teknis hampir karam terutama dari sisi keuangan yang negatif tambah lagi banyak masalah di operasi proyek, kasus rekening di bank mega dengan keterlibatan orang dalam dan beban hutang yang berat.

Program perbaikan pun disusun dan dilaksanakan dengan baik. Hasil tidak bisa bohong dan memang menakjubkan. Itu semua dilakukan dalam 2,5 tahun saja.

Bayangkan, arus kas operasi yang semula minus Rp200 miliar di Juni 2011 berubah menjadi positif Rp340 milliar di akhir 2011, terus merangkak naik menjadi Rp513 miliar di akhir 2012 dan naik lagi menjadi Rp753 miliar di akhir 2013.

Keuntungan bersih yang semula minus Rp43 di akhir 2011, berbalik menjadi positif Rp128 milliar di tahun 2012 dan terus meningkat menjadi Rp242 miliar di akhir tahun 2013 sungguh luar biasa.

Alhamdulillah, saya punya kesempatan bertemu dengannya beberapa bulan lalu setelah lama tak ketemu dan mendapatkan hadiah buku perihal turnaround Elnusa tersebut darinya.

Bila membaca kisah turnaround, saya selalu ingat bagaimana Carlos Ghosn di Nissan melakukan hal tersebut. Sekarang, kita bisa belajar dan mencontoh langsung dari anak negeri yang menurut saya ada pola kemiripan antara gaya kepemimpinan Massa Manik dan Carlos Ghosn.

Beberapa prinsip yang sering saya dengar dulu ketika Massa Manik menjadi bos saya, masih ditularkan secara positif di Elnusa.

Berikut ini beberapa prinsip bagus yang masih saya ingat dan terinpirasi kembali dari bukunya:

1. Belajar tiada henti


Seorang pemimpin harus belajar tiada henti.

Kalimat yang selalu diucapkannya adalah, “You don’t have to be in the jungle to know what inside the jungle is”. Itulah kalimat yang sering diucapkannya dan mengandung arti bahwa siapapun Anda bisa menjadi pemimpin kalau mau terus belajar tiada henti.

Belajar tiada henti agar Anda memiliki kemampuan untuk berani mengambil keputusan dengan cepat. Keberanian mengambil keputusan dengan cepat hanya bisa dilakukan bila ada punya pengetahuan yang baik. Dan, pengetahuan yang baik hanya bisa diperoleh lewat belajar dan pengalaman.

Belajarlah tiada henti agar Anda peka dan memiliki keterhubungan dengan semua orang sehingga timbul rasa percaya mereka pada Anda. Kepercayaan yang dibangun dari integritas, kecakapan ilmu dan keakraban akan menjadi senjata yang sangat ampuh di dalam kepemimpinan.

Belajarlah tiada henti untuk bisa menjalin komunikasi baik dengan siapapun dan mampu mengelola tekanan kerja dengan baik.

2. Hati Yang Tulus


Seorang Pemimpin harus punya hati yang tulus, benar dalam motivasi sehingga dia berani dan tegas.

Hanya hati yang tulus mampu mengantarkan Anda dalam percepatan. Hati yang tulus ditopang dengan kejujuran dan integritas akan mampu mengendalikan pikiran tanpa terhambat ruang dan waktu. Mulailah hati yang tulus dari diri sendiri karena tidak mungkin meminta orang melakukannya kalau Anda tidak melakukannya lebih dahulu.

Massa Manik bilang,”Hati yang tulus bisa mengatur otak dengan benar, maka sering kali hasilnya akan melebihi perkiraan”. Itulah kenapa faktor utama yang harus Anda touch terlebih dahulu adalah hati.

Hati yang tulus akan membuat Anda bekerja karena kemauan untuk berkarya. Kalau Anda berorientasi pada karya maka Anda akan menyenangi masalah bukan malah menghindarinya. Hasil baik pun akan mengikuti.

Hati yang tulus akan membuat Anda tidak mau dihormati karena jabatan, tetapi karena apa yang Anda katakan dan lakukan.

3. Ciptakan Budaya Baik & Lahirkan Pemimpin Baru


Seorang Pemimpin harus bisa menciptakan budaya yang baik.

Budaya yang baik dan mental yang kuat penting untuk survive di industri elit. Para pekerja adalah aset berharga, tetapi cuma omong kosong kalau Anda tidak memperhatikan nasibnya. Buat mereka nyaman dan selalu optimis karena itu akan membuat mereka bekerja dengan kemauan untuk berkarya.

Budaya yang baik akan melahirkan keamanan, kenyamanan dan iklim kerjasama tim. Setiap lapisan karyawan hingga direksi akan saling mendukung setiap program kerja. Kantor sehat, nilai-nilai kerja baik, operasi yang excellent. Semua itu akan membawa perusahaan maju.

Seorang pemimpin juga harus mampu menciptakan pemimpin baru.

Seorang Pemimpin harus bisa mengenal anak buahnya. Anda harus tahu betul kinerja dan perkembangan anak buah Anda. Tidak kalah penting adalah bahwa Anda harus bisa menciptakan pemimpin baru.

“Saya suka kalau anak buah saya lebih pintar dari saya. Mereka bekerja butuh tantangan. Ciptakan itu, tetapi jangan lupakan jejang karir, kompensasi dan benefit juga harus jelas”, begitu kata Massa Manik.

Demikian beberapa prinsip kepemimpinan dari Massa Manik. Beliau tidak bersedia lagi menjadi Dirut Elnusa untuk periode pertengahan 2014 ke depan karena tugasnya sudah selesai tinggal diteruskan dan dikembangkan lagi oleh para pengantinya.

Semoga memberikan inspirasi untuk kita semua.

Photo credit by: elnusa.co.id

KONTEN MENARIK LAINNYA
x