Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Penulis - Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana, dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Arsenal Hampir Dikalahkan Crystal Palace, Kok Bisa?

19 Oktober 2021   08:56 Diperbarui: 19 Oktober 2021   18:28 660 45 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Arsenal kesulitan menjamu Crystal Palace (19/10), di lanjutan Premier League pekan ke-8.| Sumber: AFP/Catherine Ivill/via Kompas.com

Bermain di kandang, Emirates Stadium (19/10), Arsenal diprediksi akan menang atas Crystal Palace. Tentu, ada beberapa faktor yang menyertai.

Faktor tuan rumah, membuat Arsenal pasti akan bermain lebih baik dari laga sengit saat bertandang ke markas Brighton & Holve Albion. Kemudian, Arsenal diprediksi masih bisa mempertahankan cara bermain yang mereka tunjukkan sebelum jeda internasional.

Faktor lawan yang dalam tren sulit menang juga menjadi alasan jika Arsenal patut memetik poin penuh di laga ini. Apakah bisa?

Sebenarnya, Arsenal dikatakan mampu memulai laga dengan cukup baik. Bahkan, mereka bisa unggul cepat di menit ke-8 lewat gol yang dicetak Pierre-Emerick Aubameyang.

Sayangnya, sejak itu Arsenal tidak bisa mencetak gol. Mereka malah bermain bertahan, dan terus diserang oleh tim tamu. Skor 1-0 bertahan sampai babak pertama usai.

Pada babak kedua, Arsenal kembali tertekan dengan upaya Crystal Palace mencari gol penyeimbang. Dan, anak asuh Patrick Vieira berhasil mencetak gol lewat kerja sama Jordan Ayew dan Christian Benteke.

Benteke yang merupakan mantan penyerang Liverpool itu berhasil membuat skor sama kuat, 1-1, di menit 50. Di sinilah Arsenal mulai tersadar, bahwa mereka dalam bahaya.

Para pemain Crystal Palace rayakan gol penyeimbang bersama suporter mereka. Sumber: via Reuters
Para pemain Crystal Palace rayakan gol penyeimbang bersama suporter mereka. Sumber: via Reuters

Mikel Arteta pun mulai melakukan pergantian pemain, termasuk sebelum gol itu terjadi, Arteta sudah mengganti Bukayo Saka dengan Albert Sambi Lokonga. Dengan pergantian itu, Martin Odegaard menjadi gelandang serang setelah di babak pertama bermain sejajar dengan Thomas Partey.

Namun, pergantian itu terasa belum cukup untuk membuat Arsenal menggaransi kualitas serangan yang efektif. Di menit 67, Alexandre Lacazette masuk menggantikan Odegaard.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan