Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Sebuah Tradisi "Yang Penting Sahur"

1 Mei 2021   16:53 Diperbarui: 1 Mei 2021   17:00 339 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebuah Tradisi "Yang Penting Sahur"
Ilustrasi makanan untuk bersahur. Sumber: Pexels/Foodie Factor

Berpuasa itu penuh tantangan, apalagi kalau dijalankan oleh para pelajar. Seperti yang saya alami dulu ketika masih bersekolah.

Saat pagi berangkat masih terasa biasa saja, karena memang saya jarang membiasakan diri bersarapan. Namun, setelah ada bel tanda istirahat, rasanya seperti aneh kalau tidak melakukan aksi membasahi kerongkongan dan mengisi lambung.

Itulah mengapa, biasanya beberapa hari atau sepekan awal Ramadan akan ada hari libur. Diharapkan ada adaptasi, walau berpuasa saat di rumah saja dengan seraya beraktivitas di sekolah cukup berbeda.

Belum lagi soal interaksi. Berpuasa dan masih harus berkomunikasi dengan teman terasa berbeda.

Bukan hanya faktor sahur makan apa dan jam berapa sikat giginya, keadaan di dalam lambung juga memengaruhi bau mulut dan pernafasan. Hanya saja, di usia sekolah terkadang belum sejauh itu informasi dan pengetahuan yang dimiliki.

Paling sering didengar adalah imbauan "jaga jarak" dan membatasi pembicaraan. Ini yang terkadang membuat saya sering dilanda keresahan, karena selalu ada larangan tanpa ada latar belakang yang jelas.

Orang sering mengatakan akibat tapi tidak menyampaikan juga sebabnya. Padahal, orang juga membutuhkan itu.

Namun, keresahan ini belum sepenting keresahan terkait daya tahan tubuh. Pada usia yang masih remaja dan tentunya lebih prima daripada guru-gurunya--kecuali guru Penjaskes, berpuasa seolah-olah menjadi halangan untuk aktif setiap hari.

Bahkan, itu terasa bagi saya yang sebenarnya tidak seaktif remaja lain. Hanya saja, berpuasa cukup sukses untuk membatasi keinginan saya untuk mampir-mampir sepulang sekolah.

Seperti singgah ke tempat rental PlayStation 2, atau ke Warnet untuk membuka Facebook dan Youtube. Atau, terkadang juga singgah sebentar ke warkop dekat rumah yang kebetulan sering menjadi markas menongkrong teman sekelas atau sekolah.

Akhirnya, ketika berpuasa, setelah pulang sekolah pasti istirahat. Sore harus bangun dan bersiap untuk ngabuburit ke masjid.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN