Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com | Alamat surel: deddyhsuryanto@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Artidjo Alkostar, Akankah Jadi Inspirasi Serial Indonesia?

7 Maret 2021   22:01 Diperbarui: 7 Maret 2021   22:39 137 25 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Artidjo Alkostar, Akankah Jadi Inspirasi Serial Indonesia?
Mantan Hakim MA dan anggota Dewan Pengawas KPK, Artidjo Alkostar. Gambar: Yuniadhi Agung/Kompas

Secara pribadi, sebenarnya saya kurang mengenal figur bernama Artidjo Alkostar. Maklum, saya memang kurang mengikuti berita-berita tentang hasil sidang kasus korupsi dan sejenisnya.

Namun, saya sempat melihat foto Artidjo Alkostar dengan tumpukan berkas-berkas di sekelilingnya--seperti gambar di artikel ini--saat pemberitaan pemilihan Dewan Pengawas (Dewas) KPK pada 2019. Sejak itu saya mulai tahu sosok Artidjo.

Orang yang disebut-sebut sangat ditakuti oleh para koruptor, dan menurut saya itu logis. Itu seperti guru yang ditakuti muridnya, dikarenakan murid tersebut susah diatur dan sering mendapat hukuman.

Jika tidak ingin takut dengan Artidjo, kuncinya adalah tidak korupsi. Logika yang sederhana, namun nyatanya sulit dilakukan.

Sudah banyak kasus yang ditangani Artidjo sampai Mei 2018. Kemudian, pada Desember 2019 beliau resmi menjadi anggota Dewas KPK. Namun, pada 2021, sepak terjang mulianya di ranah hukum di Indonesia harus berakhir.

Artidjo Alkostar meninggal dunia pada 28 Februari 2021, di usia 72 tahun. Beliau tutup usia saat masih menjabat sebagai anggota Dewas KPK.

Meski demikian, jasa-jasanya kala masih menjadi hakim sangat patut dikenang dan diteladani. Khususnya, bagi calon-calon hakim di Indonesia.

Selain itu, saya juga berpikir bahwa kisahnya dalam menghukum koruptor kelas kakap patut pula diangkat ke sebuah karya tontonan, entah film atau serial. Apalagi, saat ini kita sudah familier dengan web-series, maka itu juga bisa menjadi wadah tepat untuk mengenang sekaligus mengenal perjuangan Artidjo Alkostar.

Contoh serial dari Korea yang banyak mengangkat kisah tentang hakim dan kehukuman. Gambar: Dokumentasi pribadi/Google
Contoh serial dari Korea yang banyak mengangkat kisah tentang hakim dan kehukuman. Gambar: Dokumentasi pribadi/Google
Karya seperti itu juga bisa untuk menumbuhkan dan menyebarkan inspirasi kepada masyarakat, dan sejak dini. Karena, menurut pengalaman saya dulu saat kecil--dan sebenarnya sampai saat ini, karya tontonan seringkali membantu dalam memperoleh inspirasi dan keteladanan.

Karena, tidak selamanya kita dapat menjangkau karya tulisan, seperti biografi, otobiografi, atau novel. Terkadang, kita lebih banyak mendapatkan informasi penting malah lewat tontonan.

Ini bukan berarti nanti akan mengajarkan penjahat untuk mempelajari cara tokoh (yang menyerupai) Artidjo dalam mengeksekusi penjahat. Tetapi, juga bisa menyadarkan calon-calon penjahat untuk ingat tentang apa konsekuensi yang akan diperoleh jika melakukan praktik kejahatan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN