Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com Iseng-iseng unggah video di https://m.youtube.com/channel/UCmc1Ubhzu3PPCG3XXqcGExg

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Perjuangan Manchester City Selamatkan Musim Buruknya

27 Februari 2020   19:35 Diperbarui: 27 Februari 2020   19:40 107 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perjuangan Manchester City Selamatkan Musim Buruknya
Para pemain Man. City berikan sambutan kepada penonton di tribun Santiago Bernabeu (27/2). | Sumber gambar: Reuters.com

Kemenangan atas Real Madrid di babak 16 besar (27/2) sebenarnya tidak begitu mengejutkan. Selain karena, secara skuad kedua klub itu sama-sama memiliki pemain yang berkualitas, keduanya juga memiliki pelatih yang pernah berjaya di ajang Liga Champions.

Namun, idealnya laga itu dimenangkan oleh Real Madrid karena faktor tuan rumah. Selain itu mereka bermain dengan kekuatan terbaiknya, sedangkan Manchester City bertandang tanpa memainkan Sergio Aguero meski si pemain tetap ada di bangku cadangan.

Lalu apa yang membuat Manchester City dapat memenangkan pertandingan dan membawa pulang agregat 1-2 ke Manchester?

Isco berselebrasi atas golnya. | Reuters.com
Isco berselebrasi atas golnya. | Reuters.com
Pertama, karena mereka berhasil membangun optimisme pasca meraih hasil bagus di lanjutan Premier League akhir pekan kemarin. Mentalitas kemenangan itu dianggap sebagai pendongkrak kepercayaan diri para pemain saat mereka sedang diguncang dengan kabar larangan bertanding di Liga Champions dua musim ke depan.

Kedua, karena mereka diduga telah memiliki keinginan untuk menebus hukuman tersebut dengan hasil maksimal di musim ini. Mereka memang telah dapat disebut gagal total di Premier League, namun seharusnya nasib mereka dapat lebih baik di Liga Champions.

Pep Guardiola dianggap sukses memperagakan taktik di luar ekspektasi publik. | GettyImages/Ligaolahraga.com
Pep Guardiola dianggap sukses memperagakan taktik di luar ekspektasi publik. | GettyImages/Ligaolahraga.com
Ketiga, karena faktor Pep Guardiola. Pelatih ini adalah eks Barcelona yang tentunya sangat mengenal gaya utama permainan Real Madrid. Meski Los Blancos sering bergonta-ganti pelatih, orientasi kemenangan dengan mencetak gol dan efektivitas membangun serangan adalah ciri utama Real Madrid.

Baca juga: Haruskah Guardiola ke Juventus?

Bagus, namun hal itu tidaklah cukup jika harus bertemu dengan klub yang ingin menguasai permainan dan memiliki dorongan untuk terus meneror pertahanan El Real secara masif. Gambaran tersebut yang diperagakan oleh Manchester City dini hari tadi yang membuat Sergio Ramos dkk. kesulitan untuk menaklukkan tamunya.

Statitik pertandingan. | Google.com/Real Madrid vs Man. City
Statitik pertandingan. | Google.com/Real Madrid vs Man. City
Real Madrid memang berhasil unggul terlebih dahulu dengan gol yang diciptakan Isco. Namun, Manchester City segera merespon dan bahkan mampu segera membalikkan keadaan. Permasalahan tim asuhan Zinedine Zidane itu semakin pelik ketika Sergio Ramos dikartumerah.

Situasi yang sama dengan dua laga fase 16 besar, Chelsea vs Bayern Munchen dan Napoli vs FC Barcelona. Ini membuat fase 16 besar sudah dihiasi tiga kartu merah dan tentunya menjadi kerugian bagi Real Madrid karena harus bertandang ke Manchester tanpa sang kapten.

Sergio Ramos menerima kartu merah ke-26 sepanjang karirnya. | CNNIndonesia.com
Sergio Ramos menerima kartu merah ke-26 sepanjang karirnya. | CNNIndonesia.com

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN