Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com Iseng-iseng unggah video di https://m.youtube.com/channel/UCmc1Ubhzu3PPCG3XXqcGExg

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Kalahkan Chile, Uruguay Masih Jadi Penantang Gelar

25 Juni 2019   09:35 Diperbarui: 25 Juni 2019   09:45 39 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kalahkan Chile, Uruguay Masih Jadi Penantang Gelar
Para pemain Uruguay rayakan gol di laga melawan Ekuador. (Indosport.com)



Konsistensi sepertinya menjadi kunci utama yang dimiliki oleh Uruguay dalam beberapa tahun terakhir. Tepatnya sejak Piala Dunia 2010, mereka dapat dipastikan menjadi salah satu tim kuat di daratan Latin sampai saat ini.

Salah satu faktor penyebabnya adalah keberadaan Oscar Tabarez sebagai pelatih Fernando Muslera dkk. Tabarez yang semakin menua dan tidak terlihat fit itu, ternyata tetap mampu memberikan kemapanan dalam taktik dan itu membuat permainan Uruguay masih stabil meski mereka tidak begitu menggigit di Piala Dunia 2018.

Namun, berbeda dengan Copa America 2019, mereka berusaha untuk tampil baik. Meski mereka sadar bahwa meraih seratus persen kemenangan di fase grup tidak begitu mudah. Bahkan, mereka harus segrup dengan Chile dan tim tamu yang tidak kalah kuat, yaitu Jepang.

Bahkan, keberadaan timnas Jepang bisa disebut-sebut menjadi salah satu kesulitan bagi Uruguay. Karena mereka gagal mengalahkan Jepang. Bahkan hasil imbang dengan skor 2-2 jelas menunjukkan bahwa permainan Uruguay mampu diimbangi oleh Jepang yang notabene memiliki determinasi tinggi -sama seperti Uruguay.

Permainan yang ulet seolah melekat di Luis Suarez cs. Inilah yang membuat mereka berhasil meraih 4 poin di laga terakhir. Ditambah dengan keberhasilan mereka menang besar saat melawan Ekuador, maka, 7 poin sudah cukup untuk memperlihatkan Uruguay sebagai penantang gelar juara.

Apalagi di laga terakhir fase grup, Uruguay berhasil menekuk Chile yang sekaligus membuat Uruguay meraih posisi puncak klasemen grup. Melalui hasil ini, Uruguay dipastikan akan melawan runner-up ataupun peringkat ketiga terbaik dari grup A ataupun grup B.

Jika, sedikit mujur, maka Uruguay akan bertemu dengan Peru ataupun Paraguay. Dua tim tersebut diprediksi akan lolos sebagai dua tim peringkat ketiga terbaik. Paraguay yang mengoleksi dua poin -seperti timnas Jepang- akan lolos ke fase gugur, karena defisit gol mereka hanya -1 (Jepang -4).

Namun, situasi akan berbeda jika mereka langsung menghadapi Argentina ataupun Venezuela. Terkhusus pada bentrokan dengan Argentina, Uruguay bisa jadi akan angkat koper jika mereka gagal mengalahkan Lionel Messi dkk.

Memang, secara performa tim, Uruguay lebih baik daripada Argentina. Namun, secara mujur-mujuran, Argentina akan lebih diunggulkan daripada Uruguay. Hal ini dapat berkaca pada beberapa turnamen terakhir Argentina yang selalu menunjukkan performa biasa-biasa saja namun mampu mencapai final. Bahkan, jika boleh jujur, laga final di Piala Dunia 2014 adalah pertandingan terbaik Argentina dibandingkan laga-laga sebelumnya -maupun setelahnya.

Mengapa?
Karena di laga itulah kerja sama tim Albiceleste -julukan Argentina- ini dapat terlihat utuh, baik di lini serang ataupun di lini belakang. Inilah yang menjadi PR bagi Argentina. Yaitu mengulangi performa yang sama seperti di laga hebatnya di Brazil kala itu.

Lalu, benarkah Uruguay akan segera angkat koper?
Prediksi bisa berubah menjadi baik bagi Uruguay, jika mereka memang akan menghadapi Argentina dan mampu mengalahkannya. Karena, dengan keberhasilan menyingkirkan salah satu kandidat peraih gelar, maka asa Uruguay untuk sampai ke final dapat terbuka.

Satu-satunya yang tidak akan terjadi pada Uruguay adalah bertemu dengan Brazil di fase gugur, khususnya di semi final. Namun, mereka bisa jadi akan bertemu dengan Brazil di final. Itu pun dengan catatan Uruguay mampu menyapu bersih rintangan di perempat final dan semi final.

Berkaca pada laga terbaru tadi pagi, timnas Uruguay sudah dapat menunjukkan performa yang tepat untuk dapat menjadi salah satu pemenang turnamen. Mereka tetap memiliki determinasi dalam permainan dan tidak pernah terlihat khawatir dengan hasil akhir sebelum peluit benar-benar berbunyi.

Situasi ini berbeda dengan beberapa rivalnya, seperti Brazil, Kolombia, Argentina, hingga Chile. Keempat tim ini tidak terlalu merasakan tekanan besar (dari lawan) secara konsisten selama 90 menit. Sehingga, daya juang mereka belum teruji. Tidak seperti Uruguay yang sudah berusaha terhindar dari hasil minor (kekalahan dan hasil imbang) di dua laga terakhir fase grup.

Jadi, akankah Uruguay mampu menggapai final dan kembali menjuarai Copa America?



Tulungagung, 25 Juni 2019
Deddy Husein S.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x