Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola dan Penulis Gadungan, Cinta Indonesia. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com Iseng-iseng unggah video di https://m.youtube.com/channel/UCmc1Ubhzu3PPCG3XXqcGExg

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Liverpool yang Tidak Punya Messi

2 Mei 2019   10:37 Diperbarui: 2 Mei 2019   12:59 0 5 1 Mohon Tunggu...
Liverpool yang Tidak Punya Messi
Momen Messi berselebrasi bersama rekan-rekannya. (Bola.tempo.co)

Kalimat itulah yang mungkin bisa diungkapkan dari penikmat sepakbola semi amatir seperti penulis. Bukan berarti Barcelona bisa menang hanya karena Messi. Namun, Messi memang bisa melakukan banyak hal ketika dia tidak mendapatkan hambatan---yang besar. Ketika ruang akselerasi terbuka bagi Messi, maka Messi akan berupaya mengambil peluang itu untuk mencari gol.

Perlu diketahui bahwa, Barcelona tetap butuh Ter Stegen di bawah mistar gawang. Barcelona tetap butuh duet Pique-Lenglet, Jordi Alba dan Sergi Roberto di belakang.

Begitu pula di tengah, Barcelona masih sangat butuh petarung seperti Arturo Vidal, duet penyeimbang Ivan Rakitic dan Sergio Busquets, serta pendukung penyerangan seperti Coutinho. Sedangkan di depan, Barcelona bertumpu pada duet maut Messi dan Suarez.

Artinya, Barcelona tetap bermain dengan 11 pemain yang bahu-membahu untuk memenangkan pertandingan. Sama seperti Liverpool yang berupaya keras untuk mencari gol tandang di Camp Nou. Bahkan, di babak kedua, The Reds terlihat dominan dalam penguasaan bola dan mengreasikan banyak peluang. Namun, gol tak kunjung tiba. Lalu, apa kendalanya?

Liverpool tidak memiliki Messi.
Bukan suatu sanjungan yang berlebihan dan kemudian meremehkan 11 pemain Livepool termasuk Mo Salah. Liverpool tetap berupaya bermain hebat. Melalui pemain-pemain berkualitasnya, mereka terbukti bisa membuat Barcelona memilih menunggu di belakang.

Namun, ada ganjalan dalam permainan Liverpool. Yaitu, mereka tidak memiliki pemain yang sangat berupaya lebih keras lagi untuk membawa timnya meraih kemenangan. Seperti Messi.

Messi bukan Mo Salah, meski keduanya sama-sama berspesialis kaki kiri dan memiliki kualitas yang mumpuni. Namun, Messi selalu berupaya melibatkan banyak pemain di sekitarnya untuk membangun serangan. Sedangkan Liverpool membangun serangan dari pemain lain yang kemudian di arahkan ke Mo Salah.

Ini yang menjadi perbedaan mengapa Liverpool sangat kesulitan dalam mengefektifkan serangan mereka. Karena, pola penyerangan mereka sudah cukup terbaca dengan statisnya Mo Salah di lini depan---hanya menyisir sisi kiri pertahanan Barcelona. Situasi ini sangat tidak sama ketika kita melihat permainan Barcelona dengan Lionel Messi.

Memang, Messi dipasang di depan---mendampingi Suarez, namun, bukan berarti dia hanya menunggu suplai bola mengarah kepadanya di satu sisi saja. Dia tak pernah segan membantu Vidal dan Rakitic untuk melakukan transisi penyerangan dari lini tengah. Inilah yang membuat para pemain Liverpool gagal total dalam mengantisipasi permainan Messi. Messi masih sangat lincah!

Inilah yang kemudian menjadi suatu hal yang disayangkan bagi Liverpool. Karena, mereka tidak mampu mencuri gol tandang di kala peluang mereka juga tidaklah sedikit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2