Mohon tunggu...
Dayu Rifanto
Dayu Rifanto Mohon Tunggu... Dosen - Tinggal di Kota Sorong. Mari berteman dengan saya di IG @DayRifanto

Tinggal di Sorong, Papua Barat. Alumni UAJY dan Undip. Mengelola perpustakaan anak yang terbuka untuk umum bernama @PinjamPustaka di Sorong sejak Januari 2021. Surel dayurifanto@gmail.com | linktr.ee/dayrifanto

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Lima Sahabat dari Tiom, Papua

25 November 2021   06:49 Diperbarui: 25 November 2021   06:51 92 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : Dayu Rifanto

Lima Sekawan dari Tiom : Sebuah Kisah Tentang Petualangan Anak

Judul : Lima Sekawan dari Tiom

Penulis : Dyah Rudhini

Penerbit : Libri

Ilustrasi : Ammar Fauzi

Terbit tahun 2016

80 Halaman

"Panggilan hati sang ayah membuat sebuah keluarga memutuskan pindah ke sebuah tempat baru dengan pemandangan alam yang memukau dan hal ini mempertemukan Bayu berkenalan dengan teman -- teman barunya." 

Buku kecil ini adalah sebuah hadiah dari seorang kawan asal Ambon, yang bekerja di Bali tetapi kemudian ia ditugaskan di Wamena. Karena ke Papua, ia mengingat saya, sahabatnya yang suka mengumpulkan buku bacaan anak berlatar Papua, sehingga buku ini ia simpankan untuk saya, terima kasih banyak teman.

Bicara soal cerita anak dan remaja yang menggunakan latar di Papua, atau sosok anak Papua dan dengan tokohnya anak lelaki mengingatkan saya pada beberapa buku antara lain ada "Genderang Perang dari Wamena" (1972, Djokolelono, Pustaka Jaya), "Beirbit Anak Kampung Beupis" (Harianto, Mitra Gama Widya, 1997), "Tragedi Lembah Mimika" (Barmin, Enkazet, 1997), "Sahabat dari Asmat" (Dewi Syafriani, Ganeca Exact Bandung, 1992), "Osakat Anak Asmat" (Ani Sekarningsih, Balai Pustaka, 1996) maupun yang cukup baru seperti "Wampasi dan Lumba -- lumba yang Terluka" (Wahyu Anisa, Kautsar, 2014), juga "Misteri Hilangnya Penyu di Pulau Venu" (Wini Afiati, 2020). Semuanya bercerita dengan tokoh anak lelaki. Yang menggunakan sudut penceritaan anak perempuan sependek pengetahuan dan pencarian yang saya dapatkan, mungkin baru buku Mageline dari Suminka (Dzikry El Han, Kemdikbud, 2018).

"Melalui tokoh lelaki, Bayu, kita akan dibawa bergerak menikmati jalinan penceritaan. Mulai dari membiasakan diri dengan daerah Tiom, mengenal kebiasaan anak -- anak kecil teman sepermainan Bayu yang bermain di wahana yang berbeda jauh dengan kebiasaan bermain Bayu, karena mereka akan bermain di kali yang jernih, perbukitan yang hijau dan indah serta persahabatan yang tulus murni antar anak manusia. Suatu ketika, Ayah dari tokoh cilik kita bernama Bayu, ingin menjadi petugas kesehatan bagi orang -- orang yang tinggal di daerah terpencil. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan