Mohon tunggu...
David F Silalahi
David F Silalahi Mohon Tunggu... ..seorang pembelajar yang haus ilmu..

..berbagi ide dan gagasan melalui tulisan... yuk nulis yuk.. ..yakinlah minimal ada satu orang yang mendapat manfaat dengan membaca tulisan kita..

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Resesi Ekonomi Hampir Pasti, "Resesi Nyinyir" Kapan?

4 September 2020   17:19 Diperbarui: 5 September 2020   10:57 120 33 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Resesi Ekonomi Hampir Pasti, "Resesi Nyinyir" Kapan?
Ilustrasi (sumber: thinkstock via detik.com)

BPS mencatat bahwa Indonesia mengalami penurunan pertumbuhan ekonomi pada kuartal dua 2020, negatif 5,32% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019. Kuartal tiga 2020 diperkirakan ada perbaikan, meski tidak banyak, sudah ada geliat ekonomi. 

Meski demikian ya tetap saja ada kontraksi  yang diperkirakan antara 0% hingga negatif 2%. Tinggal menunggu hitungan akhir September saja. Ibarat lagu yang trending kembali 'Wake me up when september ends', resesi ekonomi sudah di depan mata. Namun kita tidak perlu kuatir berlebihan, toh negara lain juga mengalaminya. 

Yang paling penting ada sense of crises bukan sense of nyinyir. 

Entah apa yang membuat orang kita begitu latahnya. Tiada hari tanpa nyinyir. Entah di dunia nyata ataupun dunia maya media sosial. Saking seringnya, seakan nyinyir sudah perlahan menjadi budaya bangsa.  Sudah perekonomian merosot kayak gini, kaum nyinyir terus saja bersuara miring. Hanya bisa nyinyir memperkeruh suasana. Tidak pernah pula menawarkan solusi. 

Apa-apa dinyinyirin. Gak capek apa nyinyir terus?

Nyinyir juga tidak akan memperbaiki apapun. Hanya menebarkan energi negatif bagi orang disekitar. Bagi penyinyir mungkin menyenangkan, membuat trending suatu topik.  

Sialnya lagi, nyinyir ini tidak hanya perilaku masyarakat biasa. Politisi bahkan figur publik pun sekarang ini punya hobi nyinyir. Misalnya duo Fahri Hamzah dan Fadli Zon, yang selalu nyinyir pada Jokowi dan pemerintahannya. Ada saja bahan nyinyirnya. Dan yang namanya nyinyir, jangan harap ada solusi disana. Isinya hanya celaan bahkan cacian. Dan biasanya hanya memperkeruh suasana yang sudah keruh. 

(sumber: kompas.com)
(sumber: kompas.com)

Suasana semakin seru, ketika duo Fahri Hamzah dan Fadli Zon diberi penghargaan Bintang Mahaputera Nararya. Tak ayal mereka pun jadi bahan dinyinyirin di internet. Bahkan jadi salah satu topik pilihan pula di Kompasiana. Geli juga melihat realitas ini, ketika para penyinyir menuai nyinyiran dari netizen. Tidak enak kan jadi bahan nyinyiran. Ini nampaknya lagi dialami duo F tersebut. Karma nyinyir dibalas nyinyir. 

“Apa yang kamu tanam, itu yang kamu tuai!” 

Barusan bro Giring terang-terangan 'mengkampanyekan' diri untuk Presiden 2024. Mumpung menjadi plt. Ketua Umum PSI, dimanfaatkan untuk menaikkan pamor. Dan langsung jadi bahan nyinyiran di media sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x