Mohon tunggu...
Media

Melihat Karakteristik Media Baru dalam Tirto.id

24 Agustus 2018   12:10 Diperbarui: 28 Agustus 2018   23:46 0 0 0 Mohon Tunggu...
Melihat Karakteristik Media Baru dalam Tirto.id
logo-tirto-id-5b7fc7126ddcae75f63f6d58.jpg

Bicara tentang new media atau media baru tidak lepas dari kehadiran internet sebagai salah satu representasinya. Kehadiran media baru dan internet juga diiringi dengan media pemberitaan atau media penyaji informasi berbasis online, sehingga disebut sebagai media online

Tirto.id salah satunya, media online yang muncul tahun 2016 ini bergerak di rel jurnalisme presisi (precision journalism) atau penggunaan metode penelitian ilmu sosial untuk mengumpulkan dan menganalisis data yang ada. Tirto.id memanfaatkan data berupa foto, kutipan, rekaman peristiwa, serta data statistik yang ditampilkan lewat infografik maupun video infografik (Tirto.id, 2016).

Mengingat karakteristik media baru (digital, interactivity, hypertextual, network, virtual, & simulated) yang dipaparkan Lister, dkk (2009), muncul pertanyaan, apakah Tirto.id memiliki karakteristik-karakteristik tersebut? Apakah tirto.id dapat disebut sebagai salah satu bentuk new media?

1. Digital

Yaitu setiap data, tulisan, foto, gambar, infografik atau informasi lainnya diubah menjadi bentuk angka sehingga menciptakan kondisi untuk memasukkan data dalam jumlah besar dengan cepat. Data atau informasi yang ada pada setiap artikel di tirto.id telah melewati proses digitalisasi, di mana semua data yang ada telah diubah ke dalam bentuk angka biner yang kemudian membentuk kode yang merepresentasikan suatu informasi, seperti gambar contohnya. 

1535474053002-5b8576afab12ae56462a5863.jpg
1535474053002-5b8576afab12ae56462a5863.jpg
2. Interactivity

Salah satu bentuk interaktivitas yaitu kemungkinan adanya umpan balik yang dapat disampaikan pengguna atau dalam hal ini pembaca, namun yang ditawarkan oleh Tirto.id memang bukan secara langsung dari laman setiap artikelnya. Tirto.id merupakan satu dari banyaknya media online yang dengan sengaja menutup kolom komentarnya. Menurut Zaenudin (2017), kerap kali terdapat perdepatan yang muncul dan tiada henti, bahkan hingga menyinggung hal yang berbau SARA. Dilansir The Washington Post dalam Tirto.id (2017), di tahun 2013 situs web Popular Science mematikan kolom komentar, diikuti Recode, Reuters, Bloomberg dan Daily Beast pada tahun 2014.

Namun, Tirto.id menawarkan bentuk interaktivitas lain, yaitu dengan memungkinkan pembaca dapat memilih jenis berita apa yang ingin dibaca, dan menghadirkan fitur 'pencarian' bagi pembaca yang tidak ingin repot mencari satu persatu

1535472734548-5b85766412ae944b437eca62.jpg
1535472734548-5b85766412ae944b437eca62.jpg
Disamping itu, bentuk interaktivitas yang ditawarkan oleh tirto.id juga dapat ditemui lewat media sosialnya yang memungkinkan untuk tetap dapat memberi umpan balik sebagai salah satu bentuk interaktivitas media baru.

3. Hypertextual 

Dalam tirto.id, hypertextual dimunculkan lewat setiap artikelnya yang memiliki tautan dengan informasi lain, misalnya salah satu artikel yang ditulis oleh Rio Apinino pada 22 Agustus 2018 dengan judul "Detail Kejadian Keluhan Suara Azan dan Kerusuhan di Tanjung Balai", di mana dalam artikel ini terdapat beberapa link yang dapat mengarahkan kita kepada informasi yang lebih detail mengenai berita tersebut, pada artikel ini contohnya ada kalimat "Bakar...bakar...bakar... bakar..." yang bercetak warna biru dan apabila di klik akan mengarahkan kita pada situs lain (dalam hal ini YouTube) yang menunjukkan video yang berkaitan dengan kalimat tersebut.

1535473363122-5b857765aeebe1163652c575.jpg
1535473363122-5b857765aeebe1163652c575.jpg
Selain itu, di bagian paling bawah pada laman Tito.id terdapat kategori video yang bertautan langsung dengan channel YouTube dari Tirto.id:

1535473414042-5b8574aabde5757e4c500603.jpg
1535473414042-5b8574aabde5757e4c500603.jpg




4. Networked 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2