Mohon tunggu...
Hendrikus Dasrimin
Hendrikus Dasrimin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Scribo ergo sum (aku menulis maka aku ada)

Kunjungi blog saya, tema PENDIDIKAN: https://dasrimin-punya-coretan-lepas.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

8 Cara Mewujudkan Sinergi dalam Ikatan Keluarga Mahasiswa

7 November 2022   19:32 Diperbarui: 7 November 2022   19:42 296
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi IMALVA Kupang (Foto: Leko NTT)

Ada banyak organisasi kemahasiswaan, baik itu organisasi yang merupakan bagian dari Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) di kampus, maupun organisasi lain yang ada di luar kampus. Sering dijumpai pula organisasi kemahasiswaan berupa komunitas atau himpunan/ ikatan keluarga berdasarkan suku, budaya, ras atau agama tertentu.

Organisasi seperti ini biasanya dibentuk ketika para anggota komunitas (mahasiswa) sedang mengenyam pendidikan di luar daerah mereka sendiri. Misalnya, ketika mahasiswa NTT kuliah di Malang, mereka membentuk komunitas yang dinamakan Ikatan Keluarga Mahasiswa Asal NTT-Malang.  Atau kalau banyak mahasiswa yang berasal dari Kalimantan, kuliah di Yogyakarta maka mereka membentuk komunitas yang diberi nama Ikatan Keluarga Mahasiswa Asal Borneo-Jogja.

Tentu ada banyak nilai positif yang dapat diperoleh jika seorang mahasiswa bergabung dalam komunitas seperti ini. Terlepas dari banyak hal positif dari ikatan keluarga mahasiswa, yang tidak saya uraikan dalam ulasan ini, saya ingin menyoroti tentang pentingnya sinergi dalam IKM sehingga tujuan yang baik itu dapat tercapai.

Paling kurang ada tiga kelompok mahasiswa yang ditemukan berdasarkan keterlibatan anggota dalam IKM.

Pertama, mahasiswa yang belum atau tidak mau bergabung dalam komunitas. Ada banyak alasan yang sering dilontarkan antara lain mengatakan bahwa IKM itu eksklusif, membosankan atau berpandangan bahwa komunitas seperti ini tidak terlalu penting dan ingin fokus kuliah.

Kedua, mereka yang sudah bergabung tetapi tidak aktif lagi. Alasan yang biasanya ditemukan adalah adanya stigma dan stereotipe yang bisa mematahkan dan mematikan semangat dan kreatifitas, konflik dengan anggota lain, ingin fokus kuliah, atau kurang sesuai ekspetasi.

Ketiga, mereka yang tetap dalam komunitas, tetapi organisasi tidak dapat berjalan dengan baik. Ada beberapa faktor penyebab, antara lain karena kurang mendapat perhatian khusus dan komprehensif, kontinuitas pendampingan masih kurang diperhatikan, masih ada ego, tingginya tingkat ketergantungan pada pengurus atau pembina, dan kurang kompak.

Menghadapi fenomena ini (khususnya kedua dan terlebih ketiga), alternatif solusi yang bisa dilakukan adalah dengan mewujudkan sinergi dalam IKM. Sinergi berarti hubungan antara satu dengan lain yang saling memberi atau melengkapi. Bila terdapat perbedaan, maka perbedaan tersebut tidak menjadikan pertentangan, melainkan saling mengisi.

Prinsip dasar dari sinergi adalah saling percaya antar setiap anggota. Masing-masing anggota dituntut untuk menghargai dan menghormati perbedaan. Agar terbentuk komunitas yang sinergi maka hindari perasaan lebih pandai, dan merasa paling penting atau sebaliknya merasa tidak mampu dan tidak penting. Setiap anggota hendaknya saling belajar satu sama lain.

Untuk membentuk komunitas yang sinergi, maka perlu ada kerja sama yang baik antara semua anggota. Ada beberapa cara mewujudkan kerja sama sinergi, yakni:

Pertama: Disiplin

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun