Mohon tunggu...
Hendrikus Dasrimin
Hendrikus Dasrimin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Scribo ergo sum (aku menulis maka aku ada)

Kunjungi blog saya, tema PENDIDIKAN: https://dasrimin-punya-coretan-lepas.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Mengevaluasi Kembali Toksisitas dan Keamanan Gas Air Mata

3 Oktober 2022   09:25 Diperbarui: 4 Oktober 2022   02:00 855 57 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Penggunaan gas air mata di Stadion Kanjuruhan Malang (Foto: KOMPAS.COM/Imron Hakiki)

Gas air mata telah lama digunakan sebagai metode pengendalian massa di AS, dan penggunaannya pada tahun 2020 sangat lazim (Lai dkk. 2020). 

Meskipun hal ini pernah dilarang digunakan dalam perang pada tahun 1925, agen kontrol demonstrasi kimia sering digunakan untuk pembubaran massa atau untuk mengubah lintasan pergerakan massa.

Gas air mata adalah istilah umum yang mengacu pada beberapa bahan kimia yang berbeda. Bahan kimia ini dibuat untuk menyebabkan lakrimasi (air mata) serta iritasi pada mata, hidung, kulit, tenggorokan, dan paru-paru.

Jenis-jenis Gas Air Mata

Ada banyak jenis pengendalian kerusuhan seperti Kloroasetofenon (CN), Klorobenzilidena malononitril (CS), dan Dibenzoxazepine (CR).

Oleoresin capsicum (OC) adalah ekstrak dari cabai pedas paprika dari genus Capsicum dan merupakan agen aktif dalam semprotan merica. 

Sebagai ekstrak tumbuhan, OC memiliki komposisi variabel. OC telah ditemukan mengandung lebih dari 100 senyawa yang berbeda (Olajos dan Salem 2001).

Chloroacetophenone (CN), ditemukan dalam produk MaceVR, dikembangkan menjelang akhir Perang Dunia I dan digunakan baik oleh militer maupun penegak hukum hingga Konvensi Jenewa 1925. 

Itu adalah gas air mata utama yang digunakan di dalam negeri oleh penegak hukum hingga 1950-an dan 60-an (Olajos dan Salem 2001).

Chlorobenzylidene malononitrile (CS), dinamai "CS" setelah penciptanya Corson dan Stoughton yang mengembangkannya di 1928, adalah gas air mata yang paling umum digunakan oleh penegakan hukum untuk pengendalian massa. 

CS menggantikan CN sebagai gas air mata utama yang digunakan oleh penegak hukum karena penyebarannya yang lebih cepat dan toksisitas yang dilaporkan lebih rendah (Gongwer et al. 1958; McNamara dkk. 1969; Tidwell dan Wills 2020).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan