Mohon tunggu...
Hendrikus Dasrimin
Hendrikus Dasrimin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Scribo ergo sum (aku menulis maka aku ada)

Kunjungi blog saya, tema PENDIDIKAN: https://dasrimin-punya-coretan-lepas.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Pulih Bersama Pilihan

Kontribusi Investasi Hijau bagi Pemulihan People-Planet-Profit

28 Juli 2022   20:23 Diperbarui: 28 Juli 2022   20:29 306 48 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (Sumber: Kompas, dimodivikasi penulis)

Menjaga kesejahteraan lingkungan di samping pertumbuhan ekonomi sudah diakui sebagai atribut yang sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi global yang berkelanjutan di zaman ini. Tren yang memperburuk volume emisi karbon global telah memberikan perhatian yang serius di kalangan pemerhati lingkungan dan pembuat kebijakan lingkungan pada khususnya. Komitmen untuk menjaga kenaikan suhu jauh di bawah 2 C, dan diinginkan di bawah 1,5 C, menciptakan kebutuhan investasi besar di masa mendatang.

Mitigasi dan adaptasi perubahan iklim membutuhkan pergeseran modal dari coklat ke infrastruktur dan teknologi hijau. Di antara beragam faktor makro-ekonomi yang diduga mempengaruhi emisi karbon, penelitian sebelumnya secara khusus mengacu pada investasi hijau. Investasi hijau terutama mengacu pada investasi dalam pengendalian polusi industri untuk mengurangi pencemaran lingkungan. Peran investasi hijau juga telah disorot dalam agenda Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sachs et al., 2019).

Meningkatkan kesadaran lingkungan di kalangan konsumen adalah cara yang efektif untuk mendorong perusahaan untuk melakukan investasi hijau. Ditunjukkan bahwa apakah perusahaan mendedikasikan dirinya untuk investasi hijau pada akhirnya tergantung pada bagaimana konsumen berpikir tentang isu-isu lingkungan. 

Khususnya, kesadaran lingkungan konsumen relatif buruk di negara berkembang, seperti Cina, di mana harga selain fitur hijau, produk merupakan faktor utama yang mempengaruhi konsumen pembelian. Akibatnya, regulator di negara berkembang harus memperkuat publisitas dan pendidikan dalam berbagai bentuk untuk kesadaran yang lebih baik tentang masalah lingkungan di antara konsumen.

Konsep Infestasi Hijau

Konsep tata kelola hijau telah menjadi semakin populer, baik secara akademis maupun praktis, yang terdiri dari mengambil langkah-langkah untuk mendukung lingkungan ekologis (konservasi sumber daya), serta menciptakan mekanisme untuk mengatur praktik ekologi perusahaan. 

Dalam arti luas, investasi hijau dianggap sebagai konsep yang mendefinisikan investasi lingkungan, sosial, dan tata kelola, investasi yang memiliki tanggung jawab sosial.

Investasi hijau juga didekati sebagai investasi lingkungan, mengacu pada investasi sosial yang dilakukan secara teratur untuk memperbaiki lingkungan (sumbangan lingkungan individu, tanggung jawab sosial perusahaan, dll). Investasi hijau, atau investasi yang bertanggung jawab secara sosial, sesuai dengan konsep peradaban ekologi. Investasi hijau juga didefinisikan sebagai investasi yang bertujuan untuk mengurangi gas rumah kaca dan polusi udara, tanpa secara substansial mengurangi produksi dan konsumsi produk non-energi.

Dapat disimpulkan bahwa konsep investasi hijau adalah penggunaan modal hijau yang dimobilisasi dari sektor publik dan swasta untuk berinvestasi dalam (i) penyediaan barang dan jasa lingkungan  seperti pengolahan air. Memulangkan, melindungi keanekaragaman ekosistem dan bentang alam; (ii) mencegah, mengurangi, atau mengkompensasi kerusakan lingkungan atau iklim seperti penghematan energi atau penggunaan energi yang dibaharui (UNESCAP, 2010).

Bentuk dan manfaat investasi hijau

Investasi hijau merupakan bagian integral dari sistem keuangan hijau. Investasi hijau dapat dijelaskan dengan berbagai cara. Menurut OECD, investasi hijau adalah istilah yang sangat luas yang terkait erat dengan pendekatan investasi lain seperti SRI -- bertanggung jawab secara sosial (Investasi dalam kaitannya dengan tanggung jawab sosial); LST-lingkungan, sosial dan investasi tata kelola (Investasi terkait lingkungan, sosial, dan tata kelola investasi), berkelanjutan, investasi jangka panjang atau konsep serupa (OECD, 2012).

Eyraud dkk. (2011) mendefinisikan investasi hijau sebagai "investasi yang diperlukan untuk mengurangi gas rumah kaca dan emisi polutan udara, tanpa mengurangi produksi dan konsumsi barang-barang non energi secara signifikan." Dengan demikian, investasi hijau mencakup investasi negara dan swasta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pulih Bersama Selengkapnya
Lihat Pulih Bersama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan