Mohon tunggu...
Hendrikus Dasrimin
Hendrikus Dasrimin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Scribo ergo sum (aku menulis maka aku ada)

Kunjungi blog saya, tema PENDIDIKAN: https://dasrimin-punya-coretan-lepas.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Hal-hal Ini Dapat Dilakukan untuk Meningkatkan Literasi Peserta Didik

21 Mei 2022   09:32 Diperbarui: 25 Mei 2022   04:00 865 60 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sedang santai membaca buku (Dokumentasi pribadi)

Pada tulisan kali ini, saya ingin sharing pengalaman saya menjadi seorang formator (pendamping) di sebuah lembaga pendidikan non-formal, dalam kaitan dengan penggunaan perpustakaan sebagai media literasi bagi para formandi (peserta didik). 

Pada penjelasan selanjutnya saya akan menggunakan kata "formandi" sebagai istilah yang digunakan di lembaga ini. 

Istilah ini dalam pengertian umum dapat diartikan sebagai peserta didik, siswa, murid atau istilah sejenisnya. 

Sebagai sebuah lembaga pendidikan, maka para formandi juga diasah untuk memiliki kemampuan berliterasi. 

Dalam hal ini saya terinspirasi dengan pendapat Elizabeth Sulzby, seorang profesor pendidikan di University of Michigan yang terkenal karena karya perintisnya dalam literasi emergent. 

Sulzby mendefinisikan literasi sebagai kemampuan berbahasa yang dimiliki seseorang dalam berkomunikasi "membaca, berbicara, menyimak dan menulis". 

Empat hal inilah yang ingin saya terapkan dalam mengembangkan budaya literasi bagi para formandi dengan memanfaatkan perpustakaan yang ada (sekalipun perpustakaannya sangat sederhana). 

Berikut ini beberapa hal yang telah dipraktikkan untuk membentuk budaya literasi tersebut:

1. Jam baca

Di antara banyak jadwal yang ada dalam acara harian, ada waktu khusus yang dijadwalkan sebagai jam baca

Pada jam baca yang berdurasi 1,5 jam tiap harinya, para formandi diwajibkan untuk membaca di perpustakaan dan tidak boleh mengerjakan tugas lainnya selain membaca. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan