Mohon tunggu...
Daniel Mashudi
Daniel Mashudi Mohon Tunggu... Kompasianer

https://samleinad.com E-mail: daniel.mashudi@yahoo.com Twitter, IG: @samLeinad

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Sepatu Biruku Solnya Makin Menipis

20 Juni 2020   03:27 Diperbarui: 20 Juni 2020   14:50 107 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sepatu Biruku Solnya Makin Menipis
Dokumen pribadi

Akhir pekan telah tiba. Waktunya untuk jogging di sekitar kompleks rumah. Jogging atau lari memang menjadi olahraga pilihanku. 

Selain mudah, lari juga bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja. Bisa dilakukan di jalan kampung, lapangan, hingga trek khusus lari di stadion. Peralatan yang dibutuhkan juga tidak banyak. Sepatu lari menjadi peralatan yang wajib dipakai saat berlari, untuk melindungi kedua kaki dari luka maupun cedera.

Lima tahun terakhir aku memang gemar berjogging. Aku menyadari menjaga tubuh tetap sehat itu penting. Apalagi umur yang semakin bertambah, tubuh menjadi lebih gampang sakit jika malas berolahraga.

Aku lebih banyak berlari seorang diri, mengambil rute jalan di sekitar perumahan. Namun berlari sendirian bisa menjadi hal yang membosankan. Untuk membunuh rasa bosan tersebut, aku biasanya berlari sambil melakukan hobiku, yaitu memotret.

Bila menjumpai tempat atau objek menarik, aku sering berhenti sejenak untuk menjepretnya dengan ponsel. Tidak jarang malah aku yang berswafoto atau meminta bantuan orang lain untuk memotretku  dengan latar belakang tempat-tempat tersebut. Misalnya danau di dekat rumah yang menjadi lokasi kesukaanku untuk berlari. Lantas hasil fotonya aku unggah di media sosial.

Berlari di danau (dokumen pribadi)
Berlari di danau (dokumen pribadi)
Nah, foto di atas diambil tahun lalu ketika sedang berlari di danau itu. Menyenangkan sekali berlari di tempat seperti ini. Sepatu yang aku pakai juga terasa nyaman di kaki. Aku suka mengenakan sepatu biru itu. 

Beberapa kali sepatu biru itu juga aku kenakan saat lomba lari.  Aku bukanlah pelari profesional, yang berlari untuk mengejar prestasi. Sebatas untuk berekreasi atau bersenang-senang saja. Istilahnya, pelari hore.

Bulan Maret lalu aku berhenti berlari karena pandemi. Saat itu, ada kekhawatiran bisa tertular virus Corona jika berlari di luar rumah. Berlari sambil menggunakan masker tidak mungkin dilakukan. 

Karena saat berkeringat dan masker menjadi basah, itu malah bisa menjadi tempat bertumbuhnya bakteri dan jamur. Selain itu, berlari sambil memakai masker tentu saja membuat kita tidak nyaman. Nafas jadi ngap. 

Covid-19 memang membuat hampir semua kegiatan tidak bisa dilakukan secara bebas. Banyak orang yang kemudian bekerja dari rumah. Rapat kerja dilakukan melalui telekonferensi. Laporan pekerjaan dikirimkan melalui laptop. Dan bermacam hal yang sebelumnya jarang atau tidak pernah dilakukan, mau tidak mau harus dijalankan saat work from home tersebut.

Berolahraga di rumah (dokumen pribadi)
Berolahraga di rumah (dokumen pribadi)
Meski tak bisa berlari, aku tetap berolahraga ringan di sekitar rumah untuk menggerakkan otot-otot tubuh. Misalnya lari-lari di tempat, peregangan, lompat, dan gerakan anggota tubuh dari kepala hingga kaki seperti yang ada di SKJ (Senam Kesegaran Jasmani). Stay at home bukan menjadi alasan untuk bermalas-malasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN