Mohon tunggu...
Daniel Mashudi
Daniel Mashudi Mohon Tunggu... Kompasianer

https://samleinad.com E-mail: daniel.mashudi@yahoo.com Twitter, IG: @samLeinad

Selanjutnya

Tutup

Thrkompasiana Pilihan

Hari Kebangkitan Nasional dan Semangat Kebersamaan untuk Menghadapi Pandemi

20 Mei 2020   23:41 Diperbarui: 20 Mei 2020   23:43 4 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hari Kebangkitan Nasional dan Semangat Kebersamaan untuk Menghadapi Pandemi
Dokumen pribadi

Hari Kebangkitan Nasional yang diperingati setiap tanggal 20 Mei merupakan salah satu tonggak perjuangan kemerdekaan Indonesia. Tanggal tersebut diambil dari tanggl lahirnya organisasi Budi Utomo (Boedi Oetomo) pada tahun 1908 yang disebut-sebut sebagai organisasi modern pertama di Indonesia. Budi Utomo sendiri didirikan oleh Dr. Soetomo dan para mahsiswa STOVIA seperti Goenawan Mangoenkoesoemo dan Soeraji.

Ada satu hal yang membuat saya tertarik untuk mengulas STOVIA, tempat di mana gagasan untuk mendirikan Budi Utomo muncul. STOVIA sendiri didirikan dengan latar belakang adanya wabah penyakit yang mematikan saat itu. Tahun 2018 lalu saya berkunjung ke Museum Kebangkitan Nasional di Jalan Abdurrahman Saleh No.26 Jakarta Pusat.

Gedung bercat putih khas bangunan-bangunan pada masa pendudukan Belanda tersebut didirikan pada tahun 1899. Pada bagian depan gedung tertulis "School tit Opleiding van Inlandsche Arsten" (STOVIA) atau Sekolah Dokter Bumiputra. Masa pendidikan ditempuh selama 9 tahun dengan kurikulum yang disesuaikan dengan School Voor Officieren van gezondeid di Utrech. Sehingga, lulusan STOVIA diharapkan sama dengan lulusan sekolahkedokteran yang ada di Eropa.

Sebelumnya STOVIA bernama Sekolah Dokter Jawa yang yang didirikan pada tahun 1851 di Rumah Sakit Militer Weltevreeden (sekarang RSPAD Gatot Soebroto). Sehubungan dengan terus meningkatnya jumlah pelajar, maka dibangunlah gedung STOVIA ini.

STOVIA didirikan karena adanya wabah penyakit kulit seperti cacar yang mematikan. Pada saat itu sekitar sepertiga dari warga Indonesia terinfeksi penyakit kulit tersebut. Pelajar yang lulus dari STOVIA tersebut dikirim ke berbagai daerah untuk membantu masyarakat.

Pelajar STOVIA diwajibkan untuk tinggal dalam asrama. Hal ini dimaksudkan untuk menciptakan interaksi para pelajar agar saling mengenal adat istadat suku lain. Dari sinilah rasa persaudaraan di antara penghuni asrama terjalin, sehingga mereka tidak lagi melihat perbedaan etnis, budaya atau agama.

Saat ini, di Museum Kebangkitan Nasional menyimpan diorama yang menggambarkan suasana belajar  di STOVIA. Ada juga peralatan medis tradisional untuk kegiatan praktikum. Sementara di salah satu sisi bangunan, terdapat ruang yang cukup luas yang didalamnya ada sejumlah ranjang atau tempat tidur untuk pasien.

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
Ada dua catatan menarik mengenai keberadaan STOVIA (yang selanjutnya meahirkan Budi Utomo)dan relevansinya dengan kondisi saat ini.

Pertama, STOVIA yang didirikan dengan latar belakang adanya wabah penyakit  cacar yang mematikan pada saat itu. Ha tersebut mirip dengan kondisi kita saat ini yang tengah berada di masa pandemi Covid-19.

Saya bisa membayangkan bahwa para pelajar STOVIA yang selanjutnya mengabdi untuk menyembuhkan masyarakat yang terserang penyakit, ibarat para tenaga kesehatan yang saat ini berjuang menghadapi Covid-19.

Hingga hari ini, jumlah positif Corona di Indonesia sebanyak 19 ribu kasus, dengan jumlah meninggal dunia sebanyak 1.242 orang. Jumah korban yang tidak sedikit juga terjadi saat wabah cacar melanda negara kita pada akhir abad 19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x