Mohon tunggu...
Daniel Mashudi
Daniel Mashudi Mohon Tunggu... Kompasianer

Lifelearner. E-mail: daniel.mashudi@yahoo.com Twitter, IG: @samLeinad

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Terenyuh Saat Berkunjung ke Gereja Kristen Bersejarah di Rote yang Kurang Terawat

2 Agustus 2019   20:14 Diperbarui: 5 Agustus 2019   01:07 0 8 4 Mohon Tunggu...
Terenyuh Saat Berkunjung ke Gereja Kristen Bersejarah di Rote yang Kurang Terawat
Dokumentasi pribadi

Lagu lawas milik Panjaitan Bersaudara melintas di benak saya begitu saja di siang pada bulan Mei 2019 itu. Lirik-lirik Gereja Tua itu memang memberikan kenangan tersendiri bagi penikmat tembang nostalgia. Namun bila Gereja Tua milik Panbers membawa suasana tenang dan teduh, tidak demikian dengan sebuah gereja tua yang berdiri di hadapan saya. Ada rasa sedih dan terenyuh saat melihatnya.

Rumah Tuhan di salah satu sudut Pulau Rote itu berukuran tidak terlalu besar, seukuran rumah bertipe kecil. Pondasi dan dinding bagian bawah terbuat dari batu dan semen, menopang tiang-tiang dan dinding berpapan kayu di atasnya. Ia seolah berdiri dalam kesunyian di tepi jalan kecil beraspal yang menanjak menuju ke ujung bukit.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Kondisinya memprihatinkan. Tiang-tiangnya keropos di sana-sini. Beberapa bagian rangka dan dinding patah dan terlepas. Masuk ke dalam ruangan, sebuah mimbar batu berdiri di dekat mimbar kayu. Sebuah Alkitab ada di atas mimbar kayu. Butir-butir kotoran kambing berserakan di seluruh lantai berplester semen.

Nilai historis dimiliki oleh gereja tersebut, berkenaan dengan masuknya agama Kristen di Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur pada tahun 1700-an. 

Di tempat tersebut berdiri gereja pertama di Rote, dan bangunan direnovasi pada tahun 1994. Bangunan hasil renovasi 1994 itulah yang kondisinya kurang terawat seperti yang saya gambarkan di atas.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
***

Adalah Foeh Mbura, seorang tokoh yang memiliki peran penting bagi sejarah kekristenan di Rote. Foeh Mbura (Benyamin Mesakh) adalah raja dari Nusak (Kerajaan) Thie, salah satu dari sekian kerajaan lokal yang ada di Rote saat itu.

Foeh Mbura prihatin akan situasi keamanan, kesejahteraan, dan pengetahuan rakyatnya. Dalam upaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya, Foeh Mbura pada tahun 1729 meninggalkan Nusak Thie. Ia dan rombongan berlayar dengan perahu menuju Batavia untuk mempelajari bahasa, ilmu pemerintahan, agama Kristen, dan pengetahuan yang lain (pertukangan, pertanian, perikanan, hingga membuat senjata api).

Foeh Mbura bisa disebut sebagai seorang yang hebat dan idealis, selain sebagai seorang pelaut handal. Tim ekspedisi yang dipimpin Foeh Mbura diterima Gubernur Jenderal Batavia, Diderik Durven dengan senang hati dan berjanji akan memenuhi keinginan mereka. Setelah masa waktu 3 tahun belajar, Foeh Mbura akhirnya kembali dari Batavia dan berlabuh di Rote pada tahun 1732.

dok. pribadi
dok. pribadi
Foeh Mbura pun menerapkan pengetahuan yang didapatkannya di Batavia. Selain menerapkan ilmu pemerintahan, ia juga memperkenalkan Injil dan juga bertindak sebagai guru. Ia dibantu oleh Mbate Moi (Johanis Moi) dalam mengajar rakyatnya, dari anak-anak hingga orang dewasa. 

Untuk keperluan mengajar tersebut, istana raja dipakai sebagai tempat pendidikan. Peserta didik tidak hanya berasal dari Nusak Thie saja, tetapi dari nusak lain. Para siswa dari nusak lain yang menuntut ilmu tersebut tinggal di rumah-rumah penduduk sekitar istana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x