Mohon tunggu...
Damanhuri Ahmad
Damanhuri Ahmad Mohon Tunggu... Penulis - Bekerja dan beramal

Ada sebuah kutipan yang terkenal dari Yus Arianto dalam bukunya yang berjudul Jurnalis Berkisah. “Jurnalis, bila melakukan pekerjaan dengan semestinya, memanglah penjaga gerbang kebenaran, moralitas, dan suara hati dunia,”. Kutipan tersebut benar-benar menggambarkan bagaimana seharusnya idealisme seorang jurnalis dalam mengamati dan mencatat. Lantas masih adakah seorang jurnalis dengan idealisme demikian?

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Menunggu Pak Haji Berhati Mulia Lewat

5 Desember 2021   23:56 Diperbarui: 6 Desember 2021   00:35 38 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kegiatan Wartani berladang dalam membangun sosial. (foto dok damanhuri)

Menunggu Pak Haji lewat. Itu yang banyak orang menyebutnya, ketika saya tanya ada sejumlah perkumpulan orang duduk di trotoar Jalan KH Hasyim Asy'ari Jakarta Pusat, Ahad (5/12/2021) malam.

Tempat nongkrong menunggu orang berhati mulia itu banyak kelompoknya. Menurut Satpam Hotel Merlynn Park, tempat saya nginap malam itu, biasanya Minggu malam dan Kamis malam Pak Haji itu lewat, pakai Fortuner hitam sambil memberi uang.

Masing-masing yang duduk di trotoar itu dikasihnya Rp50 ribu. Orang tak ada yang tahu siapa Pak Haji itu, dari mana asalnya. Yang orang dia Pak Haji yang dengan ikhlas sepertinya bagi-bagi duit buat orang-orang ini.

"Saya tak tahu juga entah dari mana gerombolan orang-orang ini. Yang saya sejak dari lampu merah di ujung sana, hingga lampu merah ujung sini, itu lebih dari 100 orang berjejer duduk di pinggir jalan ini," kata Satpam itu.

Orang kedai kopi tak jauh dari hotel juga menyebutnya seperti demikian. " Ini ada ini. Tawuran ya," tanya seseorang yang baru saja menghentikan motor di depan gerobak yang jualan minuman itu.

Ibu setengah baya pemilik warung gerobak ini menjawab, bukan tawuran, tetapi menunggu Pak Haji lewat.

Satpam dan orang kedai itu tak menjelaskan dan tentu tak tahu persis apa motivasi Pak Haji memberikan santunan tersebut.

Sepengetahuan Satpam ini, sejak pandemi orang-orang ini berubah profesi. Dulunya sih pemulung. Berkeliling malam-malam dengan sebuah gerobak.

Macam-macam yang dicarinya. Umumnya botol minuman mineral yang berserak dikumpulkannya, tentu dibersihkan, lalu dijualnya.

Dan kepada pemulung malam Pak Haji ini sering juga mengasih duit, tapi saat itu belum tersruktur seperti saat ini. Sekarang indah pula dilihat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan