Mohon tunggu...
Daffa Ardhan
Daffa Ardhan Mohon Tunggu... Cerita, ide dan referensi

Menulis dalam berbagai medium. Tertarik dengan bacaan dan tulisan tentang sosial, politik, sastra, film, dan musik. Blog: http://daffaardhan.com

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Mewujudkan UMKM Go Digital

21 Juli 2019   19:34 Diperbarui: 21 Juli 2019   19:46 0 1 0 Mohon Tunggu...
Mewujudkan UMKM Go Digital
Suasana seminar 'UMKM Go Digital' di Gedung Mandala UNSIL (dok. pribadi)

Dua hari yang lalu, Jumat (19/07) saya baru saja menghadiri Kompasiana Kampus yang berkolaborasi dengan Bank Indonesia. Acara ini mengusung tema 'UMKM Go Digital'. Tema yang sangat related untuk kota Tasikmalaya yang kental dengan berbagai kulinernya.

Acara ini dihadari oleh beberapa pembicara, diantaranya Kepala Unit Advisor Keuangan BI Tasikmalaya Yusi Yuliana, Tim Departement Komunikasi Bank Indonesia Pusat Yudi Yuhardinata serta selaku Product and Community Superintendet Kompasiana Kevinalegion.

Sebagian besar mahasiswa yang hadir memang yang berasal dari Fakultas Ekonomi. Tapi tidak sedikit juga yang dari fakultas lain. Seperti saya, meski jurusannya tidak berkaitan dengan ekonomi sama sekali, saya rasa penting bagi saya khususnya semua mahasiswa, terlepas apapun jurusannya, untuk mendapat pengetahuan baru tentang pemasaran di dunia digital.

Terlebih lagi, ada beberapa mahasiswa yang sudah terjun langsung menjadi seorang pengusaha, walaupun usahanya masih kecil-kecilan. Bahkan ada satu mahasiswi yang mengaku sudah cukup lama merintis usaha makanan seblak.

Namun usaha itu hanya dipasarkan kepada segelintir teman-temannya di kampus serta sedikit melakukan promosi di WhatsApp dan sosial media miliknya. Dia mengaku belum menerapkan peran digital secara maksimal dengan menjual produknya di e-commerce.

Dok. Pribadi
Dok. Pribadi
Sebagai warga Tasik, saya sadar kota ini selalu dipenuhi berbagai aneka makanan yang menggugah selera, terutama jajanannya. Baik dari produk lokal maupun makanan khas dari luar. Hampir setiap hari selepas kuliah, saya mecicipi beberapa kuliner seperti nasi T.O, seblak, cibai dan beberapa jajanan lainnya.

Selain itu, kuliner yang beraneka ragam membuat orang-orang akan mudah menemukan rumah makan, terutama berkhas sunda yang berjajar di banyak tempat. Di kota Tasikmalaya pun terdapat pesta kuliner yang selalu ramai pengunjung. Mulai dari yang diadakan tiap weekend seperti Kuliner Mambo, Pataruman Culinary Night sampai acara tahunan seperti Tasik Oktober Festival.

Meskipun potensi kulinernya tinggi, Tasikmalaya masih belum sepenuhnya melek digital sehingga masih kalah dengan daerah-daerah lainnya. Kehadiran Bank Indonesia dan Kompasiana bagi saya memberi wawasan baru tentang bagaimana memperluas pasar agar kuliner disini bisa diketahui banyak orang.

Banyak pengalaman berharga yang bisa saya dapatkan dari acara ini. Dengan dihadiri oleh beberapa pembicara dari pihak BI yang memaparkan secara runut, sejarah serta peran Bank indonesia yang tidak cuma melaksanakan tugas utamanya yaitu menjaga stabilitas moneter, namun ikut mendorong UMKM untuk megembangkan produknya lebih luas. Salah satunya dengan mengenalkan peran internet sebagai sarana promosi efektif dan efisien.

Dok. Pribadi
Dok. Pribadi
Menjangkau pasar yang luas memang tidak mudah. Dengan ketatnya persaingan bisnis, pelaku usaha berbodong-bondong melakukan pengenalan terhadap produk mereka. Biasanya mereka yang punya modal besar, punya kekuatan yang lebih untuk megembangkan usahanya.

Sedangkan UMKM yang mengandalkan modal yang relatif kecil merasa tidak bisa bersaing. Kebanyakan juga, UMKM terlalu fokus pada produksi sampai lupa untuk berpromosi. Mereka hanya mengandalkan promosi yang terjadi secara alamiah yakni dari mulut ke mulut saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2