Mohon tunggu...
Daffa Ardhan
Daffa Ardhan Mohon Tunggu... Cerita, ide dan referensi

Menulis dalam berbagai medium. Tertarik dengan bacaan dan tulisan tentang sosial, politik, sastra, film, dan musik. Blog: http://daffaardhan.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Deddy Corbuzier dan Gesekan Islam Fundamental

12 Juli 2019   08:01 Diperbarui: 12 Juli 2019   08:11 0 7 2 Mohon Tunggu...
Deddy Corbuzier dan Gesekan Islam Fundamental
Deddy dan Gus Miftah/Sumber Foto: MSN.com

Beberapa hari yang lalu, Deddy Corbuzier memposting foto di instagramnya bersama Dewi Praswida, seorang mahasiswi asal semarang yang viral semenjak ia bertemu dan bersalaman dengan Pemimpin Gereja Katolik, Roma Paus Fransiskus di Vatikan, Roma, Italia.

Beragam komentar muncul di postingan foto tersebut. Ada yang pro, ada yang kontra. Yang pro mengatakan kalau yang dilakukan Dewi adalah bentuk toleransi beragama, sedangkan yang kontra lebih fokus pada hukum berjabat tangan dengan yang bukan muhrimnya.

Saat di undang di program Hitam Putih, Dewi tidak terlalu mempermasalahan tentang pro dan kontranya. Dewi mengaku tidak ingin menjadikan momen ini sebagai masalah yang berkepanjangan.

Deddy sebagai mualaf, sangat mengapresiasi apa yang telah dilakukan Dewi. Ini karena sejak awal, Deddy selalu menekankan toleransi dalam banyak hal bahkan sebelum dia masuk islam.

Justru bagi saya, satu alasan Deddy tertarik dan memeluk islam karena ada banyak nilai-nilai keislaman yang menginspirasinya. Itu tercermin dari sikap Deddy yang seringkali berkomunikasi dengan ustad atau mubaligh yang topik pembicaraannya selalu mengarah pada sikap-sikap toleransi.

Tidak aneh kalau guru spiritual yang memimbing Deddy sebagai mualaf bukan berasal dari kalangan fundamental, tapi dituntun oleh guru yang punya punya backgroud moderat.

Ketika ada kasus seorang wanita dan anjingnya masuk masjid, Deddy membuat video tanggapannya yang berhasil masuk trending Youtube. Di video tersebut lagi-lagi dia mengisyaratkan tentang toleransi. Tidak ada sikap yamh mengajak menghakimi bahkan pada agama yang sebelumnya dia anut.

Sedangkan disaat bersamaan, ada video trending lain yang perspektifnya berlawanan dengan Deddy, yaitu video tanggapan dari ustad mualaf, Felix Xiauw.

Sebaliknya, Felix lebih menekankan pada sebagian muslim yang dianggapnya "munafik", karena akibat kejadian ini, Felix mengatakan, orang-orang yang dia anggap liberal seakan berbodong-bondong mengutip hadist rosul. Padahal menurut Felix, mereka selalu mendiskreditkan pemahaman islam fundamental yang selama ini ia jalankan.

Deddy dan Felix punya penekanan yang berbeda soal satu kasus yang sama. Tidak menutup kemungkinan, di lain waktu, dalam kasus yang masih berhubungan dengan agama, kedua-duanya akan selalu punya perspektif yang berbeda pula.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2