Mohon tunggu...
PRIADARSINI (DESSY)
PRIADARSINI (DESSY) Mohon Tunggu... Karyawan Biasa

penikmat jengQ, pemerhati jamban, penggila serial Supernatural, pengagum Jensen Ackles, penyuka novel John Grisham, pecinta lagu Iwan Fals, pendukung garis keras Manchester United ....................................................................................................................... member of @KoplakYoBand

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Uneg-uneg Soal BBM Bersubsidi

8 September 2014   19:45 Diperbarui: 18 Juni 2015   01:18 142 13 12 Mohon Tunggu...

Bulan lalu pada heboh ngomongin BBM (Bahan Bakar Minyak) bersubsidi. Pada bete-betean gara-gara harus ngantri. Terus buntutnya pada bilang, ketauan BBM dinaikin aja deh, ketimbang ngantri panjang kayak gini. #eaaaa… Giliran pemerintah berapa kali mau naikin BBM pada protes terus demo terus emosi. Sekarang dibatasin juga protes terus emosi. Lah terus maunya gimana?

Sampai-sampai Joko Widodo (Jokowi) sebagai Presiden terpilih pun minta ke Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) supaya harga BBM dinaikin. Yang kemudian ditolak SBY. Hal ini agak menggilitik saya. Soalnya berapa kali SBY mau naikin harga BBM, PDIP yang notabene pendukung Jokowi dalam pilpres 2014, yang sangat keras menolak kenaikan BBM. Katanya menaikan harga BBM bukan solusi.

Dan bahkan ada yang mengusulkan menjual pesawat kepresidenan, yang hasil penjualannya untuk menutupi subsidi BBM . Lah itu pesawat kan tujuannya untuk penghematan, apalagi nanti Pak Jokowi blusukan kesana sini. Yah menurut saya yang sotoy ini, PDIP harus lebih hati-hati berpolitik, secara di periode 2014 - 2019 kan kadernya yang ada di pemerintahan.

Sebenernya sih ini semacam ujian buat PDIP, mau tetap keukeuh berpendapat bahwa kenaikan harga BBM itu bukan solusi untuk menekan defisit APBN atau mulai sepakat untuk menaikan BBM.

Yang pasti sejak pertengahan Agustus kemarin yah BBM bersubsidi kudu dibatasi, sesuai dengan UU Nomor 12 Tahun 2014 tentang APBN-P 2014, BBM bersubsidi dikurangi dari 48 juta KL menjadi 46 juta KL.

Nah kan BBM-nya belum dinaikin dong, baru dibatasi kan.??!! Tapi saya udah dirugikan, tukang ojek udah mulai nyolot. Pas saya kasih uang Rp. 8.000 sesuai tarif biasa dia bilang, "sepuluh ribu bu.."

Saya nggak terima, "loh pak saya tiap hari naik ojek dari situ bayarnya delapan ribu.."

"Udah naik buuu…"

"Lah BBM aja belum naik, kok bapak udah naikin harga..??!!"

"Kan saya ngantri 3 jam bu.. Gara-gara ngantri saya kehilangan berapa pelanggan tuh.. Jadi ya harganya dinaikin.."

*gubraaaakk* *ok mulai besok nggak mau naik ojek lagi.. huuuuhh*

Coba BBM belum naik aja, harga ojek udah naik. Selain ojek, ada satu angkot yang udah naikin harga juga K 22A. Gimana nanti kalau bensin premium nya jadi dinaikin, dari Rp. 6.500 jadi Rp. 8.000? Harga ojek kayaknya bakalan Rp. 15.000.

Belum lagi tukang sayur. Dulu waktu bensin premium naik juga sebesar Rp. 1.500, tukang kangkung langsung naikin harga kangkung. Dan waktu itu saya protes, "biasanya seribu 2 iket bang.. Sekarang kok dua ribu 3 iket..?"

Tukang kangkung tanpa ekspresi ngomong, "kan bensin naik bu.."

"Lah emang kangkung pupuknya pake bensin..??"

"Ah ibu becanda nih.. kan ngangkut kesininya pake bensin.. Sewa mobilnya mahal sekarang buu.."

"Darimana sih diangkutnya..?"

"Dari Karawang buu.."

"Lah kan deket baaang… " *masih ngeyel*

"Gimana kalau besok ibu yang pinjemin saya mobil??"

*errrrrggghh*

Bayangin kalau nanti bensin premium naik Rp. 1.500 lagi, pasti saya bakalan buang-buang waktu berdebat lagi sama tukang sayur. Bisa-bisa saya nggak jadi masak, seharian ngomel-ngomel sama tukang sayur, tukang jengkol, tukang ikan dan lain-lain. *ngomel-ngomel kok udah diniatin dari sekarang hihihi*

Sebenernya sih, buat saya nggak masalah kalau nanti Jokowi naikin harga BBM. Karena memang yang nikmati subsidi BBM banyak orang yang emang terbilang mampu. Jadi tolong Pak Jokowi mencarikan solusi untuk pengguna kendaraan umum seperti saya.

Salah satu solusinya mungkin, Pak Jokowi bisa bikin gaji saya naik. Atau saya dapat kartu transportasi yang bisa dipakai untuk naik bis, angkot dan ojek gratis. Atau saya dikasih mobil antar jemput gratis. Atau…. Atau…. Atau… Udahan ah curhatnya. Nanti makin lama makin ngawur lagi. *padahal dari setadi juga udah ngawur*

____

@KoplakYoBand lagi nyari solusi biar dapet subsidi..

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x