Mohon tunggu...
Prastawa Alif Pamuji
Prastawa Alif Pamuji Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Rakyat Biasa

Suka astronomi

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi: Rekuiem untuk Sebuah Mimpi

12 November 2022   02:28 Diperbarui: 14 November 2022   22:31 315
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi pikiran| Dok Growth Center via Kompas.com 

Malam dingin;
Hujan badai;
Berdiriku masihlah tegak nan gagah.

Mata merah merona;
Banaspati melayang tinggi di langit hitam;
Siulan hatiku masihlah terdengar jelas.

Ruang sempit;
Hitam pekat tak bersekat;
Mataku melirik pelan ke arahnya.

Ilustrasi by @chilliest_ on Twitter
Ilustrasi by @chilliest_ on Twitter

Gelombang suara;
Alunan indah perpisahan;
Tanganku tak cukup kuat untuk menggenggamnya.

Mimpi yang mati;
Janji yang tak pernah ditepati;
Hilang dalam hitam yang tak kenal mati.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun