Mohon tunggu...
Cristina Elysabeth
Cristina Elysabeth Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Never stop learning because life never stops teaching!

Selanjutnya

Tutup

Lyfe

Bagaimana Seorang Pemimpin dapat Menemukan Keberanian dalam Diri Mereka?

22 Juli 2021   10:23 Diperbarui: 22 Juli 2021   10:38 1888
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Finding Personal Courage | Source : bluepeapod.com

Setiap orang pasti pernah mengalami semua jenis ketakutan, termasuk ketakutan akan kematian, kesalahan, kegagalan, rasa malu, perubahan, kehilangan kendali, kesepian, rasa sakit, ketidakpastian, pelecehan, penolakan, kesuksesan, dan berbicara di depan umum. Adalah wajar dan tepat bagi orang untuk merasa takut ketika risiko yang sebenarnya terlibat, apakah risiko itu kehilangan nyawa Anda, kehilangan pekerjaan Anda, kehilangan orang yang Anda cintai, atau kehilangan reputasi Anda. Keberanian untuk mengambil risiko selalu penting untuk menjalani kehidupan yang penuh dan bermanfaat, namun keberanian untuk menolak ikut-ikutan dan mengambil risiko yang tidak perlu atau tidak etis sama pentingnya. Untuk organisasi saat ini, segala sesuatunya terus berubah, dan para pemimpin berkembang dengan memecahkan masalah melalui coba-coba. Mereka menciptakan masa depan dengan bergerak maju dalam menghadapi ketidakpastian, dengan mengambil peluang, dengan bertindak dengan keberanian.

Keberanian, dalam arti bertindak dengan cara yang merespons risiko dengan tepat, tidak terlalu percaya diri atau pengecut, juga akan membantu kita mencapai hal-hal yang baik. Keberanian juga membantu kita untuk bertindak melawan mereka yang mengancam, atau yang bertindak dengan cara yang buruk. Keberanian adalah sifat penting dari kepemimpinan yang efektf. Sulit untuk membantah bahwa sifat-sifat lain seperti integritas, kejujuran, keterampilan komunikasi, dan ketegasan bukanlah kualitas seorang pemimpin yang baik. Tetapi para pemimpin tidak dapat menunjukkan sifat-sifat tersebut jika mereka tidak memiliki keberanian.

What is Courage?

Dalam buku yang berjudul The Leadership Experience (2018) yang ditulis oleh Richard L. Daft, mengatakan bahwa Courage (keberanian) adalah kekuatan mental dan moral untuk terlibat dalam, bertahan melalui, dan menahan bahaya, kesulitan, atau ketakutan. 

Richard L. Daft juga memberikan kutipan seperti: "Kepemimpinan harus dimulai dari dalam --- dari dalam hati pemimpin --- di mana keberanian sejati berada."

Keberanian adalah masalah moral dan praktis bagi para pemimpin. Kurangnya keberanian adalah apa yang memungkinkan keserakahan dan kepentingan pribadi untuk mengatasi kepedulian terhadap kebaikan bersama. Keberanian tidak berarti tidak adanya keraguan, kebingungan, atau ketakutan, tetapi kemampuan untuk bertindak terlepas dari hal itu ketika diperlukan untuk kebaikan yang lebih besar. Bahkan, jika tidak ada rasa takut atau ragu, keberanian tidak diperlukan. Para pemimpin terkadang harus menjangkau jauh ke dalam diri mereka sendiri untuk menemukan keberanian dan kekuatan karakter untuk melayani orang lain, berperilaku moral, atau membela prinsip-prinsip etika ketika orang lain mungkin mengejek mereka atau ketika mereka mungkin menderita secara finansial atau emosional karena tindakan mereka. 

Beberapa orang mengatakan bahwa tanpa keberanian, kepemimpinan tidak akan ada. Namun, bagi banyak pemimpin, terutama mereka yang bekerja di organisasi besar, pentingnya keberanian dengan mudah dikaburkan---yang utama adalah bergaul, menyesuaikan diri, dan melakukan apa pun yang membawa promosi dan kenaikan gaji. Dalam dunia yang penuh stabilitas dan kelimpahan, para pemimpin seringkali bisa melupakan bahkan arti dari keberanian, jadi bagaimana mereka bisa tahu di mana menemukannya saat mereka membutuhkannya?

Finding Personal Courage

Bagaimana seorang pemimpin menemukan keberanian untuk melangkah melalui ketakutan dan kebingungan, untuk bertindak terlepas dari risiko yang ada? Kita semua memiliki potensi untuk hidup dan bertindak dengan berani. Richard L. Daft mengemukakan bahwa ada beberapa cara para pemimpin dapat membuka keberanian dalam diri mereka sendiri, termasuk berkomitmen untuk tujuan yang mereka yakini, berhubungan dengan orang lain, memanfaatkan kemarahan, dan mengembangkan keterampilan mereka.

  • Percaya pada Tujuan yang Lebih Tinggi: Keberanian datang dengan mudah ketika kita berjuang untuk sesuatu yang benar-benar kita yakini. Pemimpin yang memiliki komitmen emosional yang kuat terhadap visi atau tujuan yang lebih besar menemukan keberanian untuk melangkah melewati rasa takut. Sebagai seorang pemimpin, Anda dapat menemukan keberanian pribadi Anda dengan berkomitmen pada sesuatu yang sangat Anda yakini. Anda dapat menyambut potensi kegagalan sebagai sarana pertumbuhan dan perkembangan dan membangun ikatan kepedulian dan saling mendukung dengan keluarga, teman, dan kolega untuk mengurangi rasa takut.
  • Menarik Kekuatan dari Orang Lain: Peduli terhadap orang lain dan mendapat dukungan dari orang lain adalah sumber keberanian yang kuat. Orang yang merasa sendirian di dunia mengambil risiko lebih sedikit karena mereka memiliki lebih banyak kerugian. Menariknya, meskipun media sosial seperti Twitter dan Facebook telah memudahkan orang untuk bergabung dengan orang lain untuk mendukung tujuan sosial atau mendorong perubahan dalam organisasi, ada beberapa bukti bahwa media sosial sebenarnya mengurangi ikatan yang kuat (hubungan pribadi yang mendalam), membuatnya sulit bagi orang untuk mengungkapkan keberanian ketika mereka membutuhkannya.
  • Memanfaatkan Frustrasi dan Kemarahan: Jika Anda pernah benar-benar marah tentang sesuatu, Anda tahu bahwa itu dapat menyebabkan Anda melupakan rasa takut gagal, takut malu, atau takut orang lain tidak akan menyukai Anda. Kemarahan dapat membantu memicu komitmen untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa seseorang bisa sukses. Tantangannya adalah untuk memanfaatkan kemarahan dan menggunakannya dengan tepat.
  • Ambil Langkah Kecil: Dalam kebanyakan kasus di dalam organisasi, menemukan keberanian adalah tindakan yang disengaja daripada respons instan. Keberanian dapat dianggap sebagai keterampilan pengambilan keputusan yang dikembangkan melalui pemikiran dan praktik sadar. Pemimpin yang berani tidak sembrono dan bodoh; mereka biasanya adalah orang-orang yang telah mengembangkan keterampilan dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk mengambil sikap yang sulit atau melakukan tindakan yang sulit. Selain itu, pemimpin yang berani dapat mengembangkan pengikut yang berani dengan mencontohkan keberanian dalam perilaku mereka sendiri dan dengan membantu orang mempraktikkan keberanian.

Kesimpulan yang bisa diambil penulis adalah bahwa artikel diatas membahas mengenai keberanian kepemimpinan dan bagaimana para pemimpin dapat menemukan keberanian mereka sendiri. Keberanian berarti memiliki kekuatan mental dan moral untuk menghadapi, bertahan, dan menahan bahaya, kesulitan, atau ketakutan. Pemimpin yang berani menerima tanggung jawab, mengambil risiko dan membuat perubahan, mengutarakan pendapat mereka, dan memperjuangkan apa yang mereka yakini. Dua ekspresi keberanian dalam organisasi adalah kepemimpinan moral dan whistleblowing etis. Kepemimpinan moral adalah tentang membedakan yang benar dari yang salah dan melakukan yang benar; mencari keadilan, kejujuran, dan kebaikan dalam praktik kepemimpinan. Whistleblowing berarti pengungkapan karyawan tentang praktik ilegal, tidak bermoral, atau tidak etis dalam organisasi. Sumber keberanian termasuk keyakinan pada tujuan yang lebih tinggi, hubungan dengan orang lain, memanfaatkan kemarahan, dan mengembangkan keberanian langkah demi langkah. Pemimpin yang berani adalah orang yang mampu melewati situasi yang tidak nyaman. Mereka bersedia membuat keputusan sulit dan tidak mundur ketika keadaan menjadi terlalu sulit. Pemimpin yang berani adalah seseorang yang tidak takut untuk jujur dan terbuka mencari feedback dari orang-orang di sekitar mereka. Mereka akan terbuka untuk mendengarkan feedback tanpa filter (yang mungkin belum tentu mudah didengar) dan akan bersedia untuk belajar dari dan membuat perubahan berdasarkan hal tersebut.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun