Mohon tunggu...
Kris Fallo
Kris Fallo Mohon Tunggu... Mahasiswa Sekolah Tinggi Pastoral Santo Petrus Kefamenanu TTU Jurusan Pendidikan Agama Katholik

Menulis itu pekerjaan keabadian. Pramoedya Ananta Toer berkata:  'Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.' Lewat tulisan kita meninggalkan kisah dan cerita yang tak akan sirna.

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Hati Jokowi, Spontanitas Warga NTT, dan Protokol Kesehatan

25 Februari 2021   21:44 Diperbarui: 26 Februari 2021   03:56 457 14 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hati Jokowi, Spontanitas Warga NTT, dan Protokol Kesehatan
Gambar.Regionakompas.com/Presiden Jokowi Saat Melambaikan tangan untuk Masyarakat Sikka

Viral di media, soal kunjungan Presiden Jokowi ke NTT, termasuk dugaan pelanggaran protokol kesehatan. Banyak tokoh politik angkat bicara soal kunjungan Jokowi ke NTT. Bahkan dengar-dengar, Koalisi Masyarakat Anti Ketakadilan, telah melaporkan Jokowi terkait dugaan pelanggaran protokol kesehatan di Sikka.

Benny K. Harman, anggota DPR anggota komisi III, dari NTT, fraksi Demokrat pun, berkomentar dengan nada sinis;

"Heheheh Presiden mau menguji Kapolri, mantan ajudannya, apakah punya nyali tidak utk menegakkan hukum, ada nyali tidak untuk menindak secara hukum Presiden yang jelas-jelas kasat mata melanggar aturan Prokes, aturan yang dibikin Presiden sendiri,"Ujarnya kepada wartawan, (Siondonews.com 25/2/2021).

Terserah dengan opini publik, tetapi bagi saya justru disitulah kita melihat hati Jokowi untuk masyarakat NTT. Saking cintanya presiden kepada rakyatnya, sampai ia rela berdiri sebentar, sekedar menyapa masyarakat yang sudah tidak tahan lagi melihat kepala negaranya dari dekat.

Inilah ungkapan hati seorang bapak kepada anak-anaknya. Apakah Jokowi turun dan memberi salam? tidak juga. Apakah Jokowi berdiri sepenjang jalan untuk melambaikan tangan? tidak juga. Bahkan ketika berdiri beliau sempat mengingatkan masyarakat untuk menggunakan masker.

Sebelum peristiwa kerumuman di Sikka, Jokowi sempat dihadang oleh emak-emak saat meninjau lokasi food estate atau lumbung pangan yang terletak di Desa Makata Keri, Kecamatan Katiku Tana, Kabupaten Sumba Tengah. Bahkan paspampres sampai terjatuh karena antusiasme dan spontanitas masyarakat untuk melihat dari dekat sosok presidennya, yang sudah lama dinantikan kedatangannya.

Sejujurnya kita harus mengakui bahwa masyarakat NTT begitu mencintai Jokowi, karena perhatian Jokowi begitu besar bagi NTT. Apalagi ketika kunjungan pertama di Sumba Tengah, Jokowi rela mandi hujan, demi masyarakatnya. Saya yang menyaksikannya video yang disebarkan di medsos, jadi terharu. Siapa lagi presiden yang rela kehujanan, kalau bukan Jokowi?

Sebagai orang NTT, saya juga tentu tidak tega, melihat presiden datang, dan suasana sepih-sepih tanpa ada yang menemani. Justru disitulah bentuk pengargaan kami orang NTT, kepada kepala negara kami. Oleh karenanya, saya pasti tidak akan melewatkan moment yang berharga dan langkah itu.

Gambar.Amp.suara.com/Paspampres terjadi karena didorong emak-emak
Gambar.Amp.suara.com/Paspampres terjadi karena didorong emak-emak
Apa yang dilakukan oleh Jokowi, berdiri sebentar dan melambaikan tangan itu adalah ungkapan hati seorang bapak. Apakah dengan berdiri sebentar dan melambaikan tangan, mengingatkan masyatarakat untuk gunakan masker lantas kita katakan presiden melanggar aturan yang dibuat sendiri. Tidak juga.

Saya pikir pemerintah daerah juga tidak salah. Ini benar-benar reaksi spontas masyarakat NTT. Awalnya mereka berdiri terpencar, tetapi karena melihat presiden Jokowi lewat, masyarat pun spontan mendekat dan menghalang-halangi rombongan, hingga paspampres pun terjatuh.

Ya, bila sudah 'dihadang' , apakah Jokowi, harus duduk diam, naikan kaca mobil, tanpa peduli dengan kenyataan yang terjadi? Saya sangka tidak mungkin. Justru dengan berdiri dan melambaikan tangan, kerinduan masyarakat terobati dan Jokowi dapat meneruskan perjalanan, dan kita melihat masyarakat secara spontan membubarkan diri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN