Mohon tunggu...
Kris Fallo
Kris Fallo Mohon Tunggu... Mahasiswa Sekolah Tinggi Pastoral Santo Petrus Kefamenanu TTU Jurusan Pendidikan Agama Katholik

Menulis itu pekerjaan keabadian. Pramoedya Ananta Toer berkata:  'Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.' Lewat tulisan kita meninggalkan kisah dan cerita yang tak akan sirna.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Ketika Jokowi Rela Mandi Hujan Demi Rakyat NTT

23 Februari 2021   18:21 Diperbarui: 23 Februari 2021   22:21 1043 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Jokowi Rela Mandi Hujan Demi Rakyat NTT
Gambar.m.jpnn.com/Presiden berada di lokasi Food estate, di Sumba Tengah NTT

"....kita harus ngomong apa adanya, data yang saya miliki 34% kemiskinan ada di sini." Kata Jokowi.

Hari ini Presiden Jokowi bertandang ke NTT. Jokowi bersama rombongan lepas landas menuju Kabupaten Sumba Barat Daya dan Kabupaten Sikka, NTT menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1 dari Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma Jakarta.

Ada dua agenda utama Jokowi ke NTT yakni: Pertama, meninjau lokasi food estate atau lumbung pangan yang terletak di Desa Makata Keri, Kecamatan Katiku Tana, Kabupaten Sumba Tengah. Kedua, meresmikan sekaligus meninjau Bendungan Napun Gete. Bendungan itu telah dibangun sejak tahun 2016.

Bagi saya, ada dua hal menarik yang di sampaikan Jokowi. Pertama, Jokowi mengemukakan, 34% angka kemiskinan nasional disumbang dari Provinsi NTT. Karena itu, ia menginginkan panen padi bisa dilaksanakan lebih dari sekali selama setahun untuk mengurangi angka kemiskinan.

Angka kemiskinan di provinsi ini tercatat masih tinggi yakni mencapai 34%. Karena itu, pemerintah tengah membangun proyek lumbung pangan atau food estate seluas 5.000 hektare di Kabupaten Sumba Tengah.

Gambar.rakyatntt.com/Bendungan Napun Gete di Kab. Sikka NTT yang diresmikan Jokowi
Gambar.rakyatntt.com/Bendungan Napun Gete di Kab. Sikka NTT yang diresmikan Jokowi
"Kenapa dikerjakan di NTT khususnya di Kabupaten Sumba Tengah? Karena memang kita harus ngomong apa adanya, data yang saya miliki 34% kemiskinan ada di sini," ucap Jokowi saat meninjau proyek food estate di Kabupaten Sumba Tengah, NTT,  (Info Seputar Presiden Selasa 23/2/2021).

Memang, Badan Pusat Statistik (BPS) telah merilis data kemiskinan dan peringkat kemiskinan menurut provinsi di Indonesia. Di posisi ketiga ditempat Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan persentase kemiskinan 21,21%.

Kenyataan inilah yang haus membuat saya dan masyarakat NTT sadar. Hari ini kita menyumbangkan kemiskinan terbanyak bagi negara. Perhatian pemerintah pusat, dalam hal ini bapak presiden, harus membangkitkan semangat kita untuk keluar dari belenggu kemiskinan. Semboyan Jokowi, kerja, kerja dan kerja harus menggugah nurani kita.

Mungkin kita malu, karena dikatakan provinsi termiskin ketiga, tetapi inilah kenyataan yang harus segera disikapi oleh seluruh masyakarat NTT. Pemerintah pusat memiliki perhatian besar bagi NTT, tinggal kita menangkap peluang yang ada. Jangan malu dikatakan provinsi miskin tetapi, malu kalau kita tidak memiliki daya juang dan kemauan yang kuat untuk keuar dari belenggu kemiskinan.

Kedua, Dari kunjungan Jokowi, kita menyaksikan dan mengakui kepedulian presiden bagi NTT. Saya terharu, betapa tidak Jokowi rela bermandikan hujan, demi kita orang NTT. Siapa lagi presiden yang memiliki niat yang tulus kalau bukan Jokowi?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN